03 Oktober 2019

Berita Golkar - Direktur Sinergi Data Indonesia (SDI), Barkah mengatakan, perseteruan antara Bambang Soesatyo atau Bamsoet dan Airlangga Hartarto dalam perebutan kursi Ketua Umum Partai Golkar sebenarnya belum berakhir.

Mundurnya Bamsoet dari bursa nakhoda partai pohon beringin pada Munas yang digelar Desember 2019, hanya sementara.

Menurut Barkah, ada deal politik antara keduanya. Airlangga mendukung Bamsoet menjadi Ketua MPR RI dan Bamsoet pun memberi dukungan penuh kepada Airlangga untuk posisi Ketum Golkar periode mendatang.

Baca Juga: Makan Siang Pimpinan Fraksi, Lobi Politik Demi Kursi Ketua MPR Ala Bamsoet

"Syarat ini tentu tak mudah, artinya, Airlangga Hartarto harus bergerilya menggalang dukungan dari partai-partai lain untuk memuluskan Bambang Soesatyo menjadi MPR 1," ujarnya kepada wartawan, Jakarta, Kamis (3/9/2019).

Keberhasilan Bamsoet menduduki kursi Ketua MPR sepertinya akan diikuti sukses Airlangga menduduki jabatan Ketua Umum Partai Golkar.

Jadi, pada sidang MPR dengan agenda pemilihan Ketua MPR kali ini, Airlangga Hartarto sangat berkepentingan. Berhasil atau tidaknya Bamsoet menjadi ketua MPR, jelas akan berpengaruh ke Munas Golkar.

Baca Juga: Mahyudin Resmi Duduki Jabatan Sebagai Pimpinan DPD RI

"Namun jika Airlangga tidak berhasil (mengantar Bamsoet jadi Ketua MPR), maka game ini baru akan finish pada Desember nanti. Atau bisa diibaratkan jebakan 'Batman'. Bamsoet dan pendukungnya tentu akan melabeli Airlangga sebagai orang yang gagal memenuhi janji ke kadernya sendiri," tuturnya memprediksi. {www.liputan6.com}

fokus berita : #Bambang Soesatyo #Partai Golkar #DPP Partai Golkar #Airlangga Hartarto #Ketua Umum #Lobi Politik #Kesepakatan #Ketua MPR


Kategori Berita Golkar Lainnya