11 Oktober 2019

Berita Golkar - Pengurus Partai Golkar mengecam dan mengutuk keras peristiwa penusukan Menkopolhukam, Wiranto, di Pandeglang, Banten, Kamis (10/10/2019). Ketua Koordinator Bidang Hankam DPP Partai Golkar, Happy Bone Zulkarnain, menyatakan peristiwa tersebut menunjukkan anasir radikalisme masih berkembang di Tanah Air.

Selain mencederai demokrasi, imbuh dia, peristiwa itu akan berdampak terhadap terganggunya investasi dan pertumbuhan ekonomi. "Peristiwa penusukan Menkopolhukam tentu berefek pada investasi dan pertumbuhan ekonomi, khususnya di Pandeglang dan Indonesia pada umumnya," kata Happy Bone Zulkarnain dalam pernyataan tertulis, Jumat (11/10/2019).

Baca Juga: Bamsoet Minta Penusukan Wiranto Tidak Didramatisir Dan Dikaitkan Dengan Pelantikan Jokowi

Oleh karena itu, ia mengimbau masyarakat untuk bahu membahu bersama aparat penegak hukum membentengi ancaman radikalisme tersebut. "Tanggung jawab masyarakat, individu atau kelompok sebagai bagian dari negara sangat penting dalam mengantisipasi dan menghindari terulangnya kejadian seperti yang dialami oleh Menkopolhukam, Wiranto," ujarnya.

Ia menegaskan, seluruh elemen bangsa bertanggung jawab terhadap keamanan di Indonesia. "Keamanan negara bukan hanya tanggung jawab TNI, Polri, dan aparat penegak hukum lainnya. Tapi juga membutuhkan partisipasi masyarakat dalam melakukan antispasi dini, pencerahan, pencegahan dan pendidikan terhadap munculnya benih-benih radikalisme di tanah air," kata Happy. {nasional.kompas.com}

fokus berita : #Happy Bone Zulkarnain #Wiranto


Kategori Berita Golkar Lainnya