28 Oktober 2019

Berita Golkar - Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita menyebut progres pembangunan fasilitas pengolahan dan pemurnian atau smelter milik PT Freeport Indonesia sesuai dengan jadwal yang ditetapkan untuk bisa mulai berproduksi pada 2022.

Hal itu diungkapkan Agus seusai rapat koordinasi dengan Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan dan Menteri ESDM Arifin Tasrief di Kemenko Kemaritiman Jakarta, Senin. “‘On schedule’ (sesuai jadwal). Bahkan pada 2022 ada komitmen dari Freeport bahwa akan ada produksi dari ‘line’ pertamanya,” katanya.

Agus menuturkan pemerintah terus mendorong hilirisasi mineral untuk terus dilakukan untuk meningkatkan nilai tambah bagi industri dalam negeri. Politisi Partai Golkar itu juga mengaku akan mendorong agar pengoperasian smelter Freeport bisa dipercepat.

Baca Juga: Bamsoet Ajak Semua Elemen Bangsa Jaga Indonesia Sebagai Rumah Besar Pancasila

“Banyak produk hilirisasi yang bisa kita kejar agar di Indonesia bisa ada pabrik-pabrik yang nanti akan menggunakan hasil (pemurnian) dari Freeport. Nilai tambahnya kita dorong,” tukasnya.

Smelter PT Freeport Indonesia rencananya akan dibangun di kawasan industri Java Integrated Industrial and Port Estate (JIIPE) di Gresik, Jawa Timur dan mengelola 2 juta ton konsentrat.

Dibutuhkan dana investasi sekitar 2,8 miliar dolar AS dan sudah banyak lembaga keuangan yang berminat untuk membiayai investasi pembangunan smelter ini, baik dari luar maupun dari dalam negeri. {terkini.com}

fokus berita : #Agus Gumiwang Kartasasmita


Kategori Berita Golkar Lainnya