31 Oktober 2019

Berita Golkar - Sekjen Partai Golkar Lodewijk Freidrich Paulus menilai pertemuan antara Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh dan Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Sohibul Iman sangat terkait dengan Pilpres 2024.

Pertemuan tersebut dilakukan di kantor DPP PKS, Jalan TB Simatupang, Jakarta Selatan, Rabu (30/10/2019). "Tentunya ini kan terkait dengan 2024, ini sudah jelas 2024 itu siapa ke mana. Langkah-langkah itulah yang mungkin dilakukan oleh Pak Surya Paloh," ujar Lodewijk di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (31/10/2019).

Baca Juga: Arif Fathoni Ingatkan Tahun Terakhir Wali Kota Surabaya Jangan Terjadi Abuse of Power

Lodewijk memahami langkah itu meski kontestasi pilpres baru berlangsung dalam lima tahun ke depan. Menurut dia, wajar saja jika parpol mulai melakukan manuver politik sejak saat ini. Menurut Lodewijk, komunikasi politik harus mulai dibangun antarparpol sebagai upaya awal penjajakan.

"Ya masih jauh, tetapi namanya komunikasi politik itu mereka mungkin mulai melihat kira-kira link-nya ke mana, penjajakan begitu. Saya pikir, kalau dalam politik itu wajar-wajar saja karena ada suatu perisitiwa ini disikapi seperti itu. Saya pikir wajar," kata dia.

Sebelumnya, Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh dan Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Sohibul Iman bertemu di kantor DPP PKS di Jalan TB Simatupang, Jakarta Selatan, Rabu (30/10/2019).

Baca Juga: Siap Kerjasama, Christina Aryani Tunggu Konsep Pertahanan Dari Prabowo

Partai Nasdem dan PKS sepakat untuk memperkuat check and balance atau fungsi pengawasan terhadap pemerintah di DPR. Hal ini menjadi salah satu dari tiga poin kesepahaman yang dihasilkan dalam pertemuan itu.

"Perbedaan sikap politik tidak menjadi penghalang bagi Nasdem dan PKS untuk berjuang bersama menjaga demokrasi agar tetap sehat dengan memperkuat fungsi check and balance di DPR," ujar Sekjen PKS Mustafa Kamal saat memberikan keterangan seusai pertemuan.

Baca Juga: Sambangi Airlangga, Rusli Habibie Bahas Gorontalo Outer Ring Road Hingga KEK Pariwisata

Mustafa Kamal mengatakan, PKS menghormati sikap politik Partai Nasdem yang berada di dalam pemerintahan. Sementara PKS memilih menjadi oposisi dan tidak bergabung dalam pemerintahan. Namun, ia menekankan, fungsi check and balance sangat penting untuk menciptakan demokrasi yang sehat dan mengatasi tantangan bangsa Indonesia ke depan.

"Demokrasi yang sehat itu penting untuk mengatasi tantangan-tantangan yang dihadapi bangsa Indonesia, baik di bidang politik, ekonomi, keagamaann, pendidikan, kesehatan, budaya, dan lainnya," kata Mustafa. {nasional.kompas.com}

fokus berita : #Lodewijk Freidrich Paulus #Mustafa Kamal


Kategori Berita Golkar Lainnya