05 Januari 2020

Berita Golkar - Politikus Partai Golkar Dedi Mulyadi meminta Menteri Pertahanan Prabowo Subianto bertindak tegas dalam menjaga NKRI di perairan Natuna Riau atas klaim China.

"Ketika ada kekayaan yang diambil, sikapnya bukan lagi perundingan, melainkan tindakan tegas," kata Dedi dalam keterangan tertulisnya, Minggu (5/1/2020).

Dedi mengaku merindukan sikap tegas Prabowo Subianto ketika kedaulatan bangsa terusik di Natuna. Sikap tegas Prabowo soal nasionalisme, kata Dedi, kerap ditunjukkan saat kampanye Pemilihan Presiden 2019.

Baca Juga: Bobby Rizaldi Nilai Tak Perlu Berunding Soal Natuna Dengan China, Tinggal Tegakkan Hukum

"Pak Prabowo Subianto, kami mendambakan kegarangan bapak ketika nasionalisme dan kedaulatan bangsa terusik," kata Dedi.

Dedi mengatakan menjaga wilayah perairan dengan tujuan menjaga kedaulatan dan melindungi seluruh kekayaan alam yang terkandung di dalamnya merupakan kewajiban yang melekat pada negara. Menurut Dedi, hubungan persahabatan dengan pemerintah Cina adalah hubungan setara.

Namun, tindakannya bukan berdasarkan pendekatan militer, melainkan tindakan sipil yang dilakukan Kementerian Kelautan dan Perikanan.

Baca Juga: China Usik Natuna, Dedi Mulyadi Rindu Ketegasan dan Kegarangan Menhan Prabowo

Menurutnya, tindakan penenggelaman kapal pencuri ikan yang dilakukan Susi Pudjiastuti saat menjadi Menteri KKP adalah metodologi yang tepat dalam menegakkan aturan kelautan.

Seperti diberitakan, sejumlah kapal asing penangkap ikan milik China diketahui memasuki Perairan Natuna, Kepulauan Riau. Kapal-kapal tersebut masuk perairan Indonesia pada 19 Desember 2019.

Kapal-kapal China yang masuk dinyatakan telah melanggar exclusive economic zone (ZEE) Indonesia dan melakukan kegiatan Illegal, Unreported, and Unregulated Fishing (IUUF). Selain itu, Coast Guard China juga dinyatakan melanggar kedaulatan di perairan Natuna. {www.teropongsenayan.com}

fokus berita : #Dedi Mulyadi #prabowo subianto


Kategori Berita Golkar Lainnya