06 Juni 2020

Berita Golkar - Ketua MPR Bambang Soesatyo menilai pemberlakukan era kenormalan baru ( new normal) tak terelakkan. Untuk itu, ia mengajak semua elemen masyarakat berani dan siap mempraktikkan gaya atau pola hidup baru.

Ia menyatakan, keberanian menerapkan pola hidup baru yang diatur protokol kesehatan menjadi pilihan yang harus diambil agar semua orang punya peluang untuk bertahan dan bergerak maju, sekaligus menghentikan krisis akibat pandemi Covid-19.

"Kalau tidak segera disiasati dengan pola hidup baru, pandemi Covid-19 akan menghancurkan dan merusak segala-galanya, terutama sektor perekonomian, dan segala eksesnya akan menghadirkan penderitaan bagi kehidupan banyak orang," kata Bambang melalui keterangan tertulis, Jumat (5/6/2020).

Baca Juga: Kedepankan Azas Keadilan, Deding Ishak Apresiasi Ketua Bapilu Golkar Kabupaten Bandung

Ia menambahkan tak ada yang bisa memastikan kapan pandemi Covid-19 akan berakhir. Dengan demikian, menurut dia tak ada pilihan untuk tetap beraktivitas normal di tengah pandemi Covid-19.

Ia menyadari tidak mudah mengambil keputusan tentang penerapan pola hidup baru itu karena berkaitan langsung dengan perilaku puluhan juta orang. Kendati demikian, penerapan pola hidup baru dengan protokol kesehatan tetap harus dijalankan.

"Sebab, hanya itu pilihan yang memungkinkan semua orang bisa bertahan di tengah pandemi Covid-19. Pilihan itu juga memungkinkan semua orang bisa terus bergerak maju," tutur dia.

Baca Juga: Bobby Rizaldi Ungkap Golkar Evaluasi Tiga Dari Tujuh Penerima Surat Tugas Pilkada se-Sumsel

"Dan, jika taat serta bersedia konsisten menerapkan protokol kesehatan, siapa saja tak perlu takut atau ragu dengan pola hidup baru itu. Sebab, protokol kesehatan itu sendiri sudah memaksa setiap orang menerapkan kehati-hatian berinteraksi di ruang publik," lanjut politisi Golkar itu. {nasional.kompas.com}

fokus berita : #Bambang Soesatyo #Bamsoet


Kategori Berita Golkar Lainnya