24 Agustus 2020

Berita Golkar - Wakil Ketua DPD Partai Golkar Kota Bekasi Bidang Pemenangan Pemilu Maryadi menegaskan bahwa persoalan aset tidak dapat ditarik ke Mahkamah Partai.

Saat ini persoalan aset Gedung Golkar Kota Bekasi sudah masuk dan diproses ke ranah hukum, sehingga tidak seharusnya hal tersebut digunakan sebagai alasan penundaan musda. Musda adalah perintah AD/ART dan roda organisasi sehingga harus di pisahkan dengan masalah aset .

“Kita sudah menanyakan ke DPD tingkat I Jabar terkait pelaksanaan musda yang sebelumnya di tunda berdasarkan perintah DPP namun belum ada pencabutan surat penundaan tersebut dari DPP Golkar.Kita masih menunggu dari DPD tingkat I, mudah – mudahan secepatnya,” ujar Maryadi.

Baca Juga: Berpotensi Ricuh, Akar Rumput Golkar Desak Musda Golkar Pekanbaru Diambil Alih DPD Provinsi

Pihaknya menjelaskan bahwa berdasarkan AD/ART Musda adalah wewenang satu tingkat di atasnya. DPP seyogyanya memantau dan melakukan pembinaan tingkat nasional dan DPD tingkat I.

“Kalo DPP ngurusin Kabupaten/Kota, kapan mikirin kemenangan nasional. Kami mohon DPP jangan hanya dengar sepihak dari kelompok tertentu dan bisa menabrak aturan organisasi. Hanya DPD Golkar Kota Bekasi yang berani menyerahkan aset ke DPP,” tambahnya.

DPD Golkar Kota Bekasi, masih menurut Maryadi, kader partainya selalu mengikuti AD/ART, PO dan Juklak. Bahkan pada saat musda yang pelaksanaanya hanya tinggal menghitung jam pun DPP mengeluarkan surat penundaan, juga diterima dan dijalankan. Padahal seharusnya surat ditujukan ke DPD tingkat I dan DPD Tingkat I yang membuat surat penundaan untuk Kota Bekasi.

Baca Juga: Asep Setia Mulyana Terpilih Aklamasi Pimpin Golkar Kuningan

“Karena kita taat perintah dan berjiwa besar maka musda kita ganti dengan orientasi kekaderan partai Golkar.Partai Golkar adalah partai kader,”ujarnya.

DPP menurutnya memikirkan kemenangan secara nasional dan Provinsi sementara Provinsi mengurus Kabupaten /Kota .Kota mengurus Kecamatan dan Kecamatan mengurus kemajuan Partai di tingkat kelurahan inilah hirarki partai.

“Yang pasti Musda harus dipisah dengan Aset. Karena saya belum bisa memahami yang sudah masuk hukum umum ditarik kasusnya ke mahkamah partai, setahu saya mahkamah partai mengurus sengketa suara dan idiologi,” tegasnya. {dejabar}

fokus berita : #Maryadi


Kategori Berita Golkar Lainnya