12 Oktober 2020

Bupati Buton La Bakry Jemput Jenazah Warga Buton Korban Kelompok Abu Sayyaf di Filipina

Berita Golkar - Bupati Buton, La Bakry, menjemput jenazah Warga Buton La Ba’a (32). La Ba’a merupakan korban penculikan dan kontak senjata antara aparat keamanan Philipina dan kelompok bersenjata Abu Sayyaf di Kota Patikul, Provinsi Sulu.

Bupati menjemput langsung di Pelabuhan Penyeberangan Labuan, Buton Utara. Jenazah diterbangkan dari Bandara Manila menuju Jakarta Lewat Hongkong. Tiba di Jakarta, 10 Oktober 2020, sekitar pukul 22.50 WIB. Jenazah diterbangkan ke Kendari tiba pukul 10.30 WITA langsung diantar di Pelabuhan Amolengo, Konawe Selatan.

Baca Juga: Sambangi Golkar Cianjur, Ini Pesan Dedi Mulyadi Untuk Tb Mulyana Syahrudin

Selanjutnya menuju Buton, lewat Pelabuhan Penyeberangan Labuan, Minggu, 11 Oktober 2020. Jenazah diantar oleh Direktur Perlindungan Warga Negara Indonesia, Kementerian Luar Negeri RI, Yuda Nugraha.

Rombongan Bupati Buton yang mengiringi mobil jenazah tiba di rumah duka, sekitar pukul 17.03 WITA. Jenazah diserahkan pada pihak keluarga, kakak kandung Korban, Wa Naya (39). Setelahnya jenazah dishalatkan dan dimakamkan di Pekuburan Umum Desa Kamelanta.

La Siharu, Keluarga Korban, menyampaikan terima kasih pada pihak Kemenlu RI, dan Bupati Buton, serta pihak terkait yang telah berupaya untuk memulangkan ke tanah air.

Baca Juga: HWK Optimis Menangkan Irianto Lambrie-Irwan Sabri di Pilgub Kaltara

“Kepulangan Jenazah di Kampung halaman, merupakan kesyukuran bagi kami keluarga La Ba’a. Untuk itu terima kasih banyak kami haturkan pada pihak pemeirntah pusat dan Bupati Buton yang telah berupaya melakukan loby-lobi ke pusat untuk penyelematan sandera termasuk pemulangan jenazah,” katanya.

Direktur Perlindungan Warga Negara Indonesia, Kementerian Luar Negeri RI, Judha Nugraha mengatakan, La Ba’a merupakan salah seorang dari 5 warga negera RI yang diculik Kelompok Abu Sayaaf di Perairan Philipina, pada tanggal 16 Januari 2020.

“Sejak kejadian tersebut, Pemerintah Pusat termasuk perwakilan RI di Manila dan Konsulat Jenderal di Tawao, Malaysia berupaya semaksimal mungkin untuk membebaskan saudara-saudara kita. Upaya yang dilakukan melalui koordinasi dengan aparat dan otoritas di Philipina."

Baca Juga: Empat Hari Sambangi Lingga, Ansar Ahmad Kampanye di 38 Titik

"Namun Allah berkehendak lain. Pada kontak senjata yang terjadi antara Aparat Militer Philipina dan Kelompok Abu Sayyaf, La Ba’a ditemukan dalam kondisi tak bernyawa,” kata Judha Nugraha.

Atas kejadian itu lanjut Judha, Kementerian Luar Negeri menyampaikan duka cita yang sangat mendalam pada pihak keluarga atas kejaidan tersebut. “Kami yakin Almarhum meninggal dalam keadaan syahid. Karena almarhum diculik dan meninggal pada saat sedang berikhitiar mencari nafkah untuk menghidupi keluarganya,” katanya.

Dikatakannya, ketika pihak Kemenlu mendapat konfirmasi dari pihak keluraga La Ba’a, pemerintah berupaya untuk memulangkan jenazah.

 

Baca Juga: Misbakhun Nilai UU Cipta Kerja Jadi Harapan Baru Bagi Sistem Investasi Indonesia

Meskipun tidak mudah sebab jenazah ditemukan di bagian selatan Philipina dan ditengah situasi pandemi Covid 19 yang sangat membatasi pergerakan pihak pemeirntah RI. Bupati Buton, La Bakry, saat berbicara dihadapan masyarakat dan keluarga almarhum La Baa. Lhia

“Berkat dukungan Bupati Buton, Jenazah dapat dipulangkan meskipun berbagai tantangan, terbatasnya transportasi di tengah pandemi Covid-19, tapi kita upayakan semaksimal mungkin memulangkan jenazah sampai di rumah duka,” katanya.

Judha juga mengatakan pihaknya bekerja dengan otoritas Philipina terus berupaya untuk membebaskan 4 sandera yang lain.

Baca Juga: Ahmadi Noor Supit Tegaskan Depinas SOKSI Dukung UU Cipta Kerja, Ini Alasannya

“Untuk langkah pencegahan, kiranya bagi warga negara Indoensia yang ingin bekerja di luar negeri dapat melakukan cara dengan yang aman sehingga dapat diberikan pelayanan yang maksimal,” ujarnya.

Bupati Buton, La Bakry juga atas nama pribadi dan Pemkab Buton menyampaikan duka yang mendalam bagi pihak keluarga La Ba’a. “Kami juga menyampaikan terima kasih, pada pihak pemerintah pusat yang telah berupaya memulangkan Jenazah di kampung halamannya,” kata Bupati Buton.

Politisi Golkar ini mengatakan sejak Januari lalu, Pemkab Buton telah melakukan koordinasi dengan pihak Kemenlu RI.

Baca Juga: Menko Luhut Pandjaitan Yakin Unjuk Rasa Tolak UU Cipta Kerja Didalangi

Setelah mendengar kabar lima warga RI disandera kelompok Abu Sayyaf dan salah satunya adalah warga Buton yang berdomisiili di Kecamatan Kapontori, Bupati Buton terus berkoordinasi dengan pemerintah.

Direktur Perlindungan Warga Negara Indoensia, Kementerian Luar Negeri RI, tanggap untuk semaksimal mungkin agar para sendera bisa kembali ke tanah air dan berkumpul dengan keluarga, tapi belakangan, Allah berkehendak lain.

“Insya Allah, La Ba’a meninggal dalam keadaan mati syahid. Karena orang yang berupaya mencari nafkah untuk keluarga sama dengan berjuang di jalan Allah SWT,” katanya.

Baca Juga: Melchias Mekeng Salurkan 3,5 Ton Beras Untuk 700 Keluarga Maumere di DKI Jakarta

Bupati Buton juga mengimbau warga yang bekerja di luar negeri untuk mengikuti peraturan dan perundangan yang belaku, sehingga lebih muda dikontrol.

Mudah-mudahan pada masa yang akan datang bukan hanya di Buton tetapi di seluruh Indoensia tidak ada lagi kejadian yang baru saja menimpa keluarga kita.

“Dari peristiwa ini kita petik hikmahnya, sebaiknya seluruh tenaga kerja Indonesia yang bekerja di lura negeri menggunakan jalur resmi, sehingga mudah terpantau oleh pemerintah,” pungkasnya. {detiksultra}

fokus berita : #La Bakry #La Ba’a