02 November 2020

Muhammad Fauzi Desak Setop Hubungan Diplomasi Dengan Prancis Hingga Macron Minta Maaf

Berita Golkar - Anggota DPR RI, Muhammad Fauzi ikut mendukung kecaman yang disampaikan pemerintah Indonesia atas pernyataan Presiden Prancis Emmanuel Macron yang mendiskreditkan Islam.

Sebagai negara dengan penduduk Muslim terbesar dunia, langkah Presiden Jokowi dinilai sudah tepat. Bahkan, Fauzi meminta menarik duta besar Indonesia untuk Prancis.

“Bukan hanya menarik duta besar kita, jika perlu kita pulangkan dulu duta besar mereka di Indonesia. Setop hubungan diplomasi sampai Presiden Macron meminta maaf kepada seluruh umat muslim,” tegas Fauzi ke tribun-timur.com, Senin (2/11/2020).

Baca Juga: Meutya Hafid dan Ace Hasan Harap Presiden Macron Ralat Pernyataannya Yang Sakiti Umat Islam

“Pernyataan Presiden Macron telah melukai hati mayoritas penduduk Indonesia yang muslim. Kita menghargai kebebasan berekspresi di negara mana pun, tapi tentu kebebasan itu tidak boleh menyerang nilai-nilai dasar yang juga sakral bagi kelompok tertentu,” tambahnya.

Anggota Fraksi Partai Golkar dari Dapil Sulsel III itu juga mendukung protes umat Muslim yang memboikot produk Prancis. Sikap itu dinilai sebagai langkah yang wajar.

“Nabi Muhammad adalah panutan dan manusia suci bagi umat Muslim. Fanatisme yang hidup di dalam setiap hati setiap muslim sejati,” katanya.

Baca Juga: Lukai Perasaan Umat Islam, Fraksi Golkar DPR Dukung Jokowi Kecam Pernyataan Macron

Meski demikian, ia juga mengimbau agar protes yang dilakukan masyarakat tetap dalam koridor hukum dan kepatutan. Menurutnya, banyak bentuk ekspresi protes yang bisa dilakukan tanpa harus melanggar hukum dan mengganggu ketertiban.

Sekadar informasi, kecaman tak hanya datang dari dalam negeri. Sejumlah pemimpin negara Muslim juga telah melayangkan protes dan meminta Presiden Macron meminta maaf atas pernyataannya yang dinilai menyinggung perasaan Muslim sedunia. {makassar.tribunnews}

fokus berita : #Muhammad Fauzi