26 November 2020

Bamsoet Ajak Mahasiswa Kosgoro 1957 Amalkan Semangat Pengabdian, Kerakyatan dan Solidaritas

Berita Golkar - Ketua MPR RI Bambang Soesatyo memaparkan hasil survey Lembaga Riset CESPELS (Center for Social, Political, Economic and Law Studies) tentang pandangan masyarakat terkait Covid-19 yang dirilis pada Mei 2020.

Menunjukkan tingginya tingkat kecemasan masyarakat, mayoritas responden merasa cemas (54,4 persen) dan sangat cemas (35,6 persen).

"Kita berharap tingkat kecemasan tersebut semakin menurun seiring membaiknya penanganan Covid-19 oleh berbagai pemangku kepentingan, serta dengan semakin tingginya kesadaran masyarakat mengedepankan protokol kesehatan.

Baca Juga: Bantah Napoleon Bonaparte, Azis Syamsuddin Tegaskan Tak Terkait Red Notice Djoko Tjandra

Apalagi, rasio angka kesembuhan pasien Covid-19 di Indonesia cukup tinggi, sekitar 83,97 persen. Jauh lebih baik dari rasio angka kesembuhan pasien Covid-19 di tingkat global sebesar 64 persen," ujar Bamsoet.

Hal itu dikatakannya dalam Sosialisasi Empat Pilar MPR RI Bersama Himpunan Mahasiswa (HIMA) KOSGORO, secara virtual di Jakarta, Kamis (26/11/20).

Calon Ketua Umum Ikatan Motor Indonesia (IMI) ini mengapresiasi HIMA KOSGORO yang telah mengoptimalkan kapasitas organisasi untuk bergotong royong membantu penanganan dampak pandemi Covid-19.

 

Baca Juga: Lebih Cepat Menyebar, Bamsoet Sebut Hoaks Menyesatkan Lebih Bahaya Dari COVID-19

Antara lain melalui Program Gerakan Indonesia Bermasker (pembagian masker secara gratis kepada masyarakat), serta penyelenggaraan rapid test untuk masyarakat.

"Jiwa kepedulian sosial tersebut merupakan cerminan dari kematangan wawasan kebangsaan. Tak mengherankan, mengingat kelahiran HIMA KOSGORO sebagai sebuah organisasi kemahasiswaan tak terlepas dari eksistensi organisasi induknya, KOSGORO 1957.

Tri Dharma KOSGORO 1957 berupa Pengabdian, Kerakyatan, dan Solidaritas, turut menjiwai setiap gerak langkah dan aktivitas HIMA KOSGORO," jelas Bamsoet.

Baca Juga: Tak Coret Soekirman-Tengku Ryan di Pilkada Sergai, Ahmad Doli Kurnia Nilai KPU Lecehkan Peradilan

Ketua DPR RI ke-20 ini memaparkan, Pengabdian merepresentasikan semangat perjuangan yang ikhlas untuk mempersembahkan dharma bakti kepada masyarakat, bangsa dan negara.

Semangat ini diibaratkan sebagai obor perjuangan dengan api abadi yang tak pernah padam, tak lekang oleh waktu, tak goyah oleh terpaan zaman.

"Dharma yang kedua, yaitu Kerakyatan. Menegaskan bahwa jiwa dan aspirasi rakyat adalah sumber inspirasi bagi arah perjuangan KOSGORO.

Baca Juga: Pimpinan DPRD Kota Palangkaraya, Wahid Yusuf Minta Masyarakat Tak Percaya Hoaks Vaksin COVID-19

 

Kedekatan hubungan KOSGORO dengan rakyat tergambar dalam ungkapan penuh makna, KOSGORO lahir atas kehendak rakyat, besar karena selalu bersama rakyat, dan tidak akan lelah memperjuangkan rakyat," papar Bamsoet.

Kepala Badan Bela Negara FKPPI ini menambahkan, Dharma yang ketiga, yaitu Solidaritas. Dibangun dari semangat kebersamaan sebagai sebuah bangsa, dan oleh perasaan senasib sepenanggungan.

Sebagai makhluk sosial, kita tidak mungkin menafikkan kebutuhan untuk hidup berdampingan, berinteraksi dan bekerja sama dengan orang lain, dan bersama-sama mewujudkan kerukunan.

Baca Juga: Hetifah Minta Pemerintah Rancang Peerubahan Kebijakan Guru Secara Sistemik

"Nilai-nilai Tri Dharma KOSGORO tersebut adalah nilai-nilai keutamaan yang besifat universal, sehingga akan selalu relevan pada berbagai periodisasi zaman.

Oleh karena itu, melalui forum Sosialisasi ini, saya berharap segenap kader muda HIMA KOSGORO meneguhkan komitmen untuk merawat, menjaga dan melestarikan nilai-nilai Tri Darma tersebut. Dengan cara mengamalkannya dalam kehidupan keseharian," pungkas Bamsoet. (Liputan6)

fokus berita : #Bambang Soesatyo #Bamsoet