14 Desember 2020

Azis Syamsuddin Minta Polisi Antisipasi Pergeseran Pergerakan Terorisme dari Jawa ke Sumatera

Berita Golkar - Ancaman pergerakan jaringan terorisme di pulau Sumatera, saat ini dianggap sangat serius. Sehingga Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin meminta aparat Kepolisian untuk antisipasi pergeseran pergerakan jaringan terorisme dari wilayah Pulau Jawa ke Sumatera.

Menurutnya, Kepolisian harus memperketat pintu masuk ke pulau Sumatera, terlebih untuk lalu lintas masuk orang dan barang yang menghubungkan setiap provinsi baik darat, laut dan udara demi menutup kemungkinan peluang terjadinya pergeseran para pelaku terorisme berpindah masuk ke Sumatera.

“Ancaman bahaya terorisme di pulau Sumatera saat ini dipandang serius. Karena nya Kepolisian harus bertindak mengantisipasi kemungkinan adanya pergeseran para pelaku terorisme, berpindah dari pulau Jawa masuk ke Sumatera,” kata Aziz, kepada wartawan, Senin (14/12/2020).

Baca Juga: Hari Nusantara, Azis Syamsuddin Ungkap Potensi Bahari Rp.3.000 Triliun Per Tahun Belum Tergali

Pernyataan itu ditegaskannya, berdasarkan data Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT), sepanjang tahun 2020 ini. Terdapat sebanyak 232 tersangka teroris yang berhasil ditangkap Densus 88 Anti Teror. Dimana dari jumlah itu 72 orang tersangka teroris diantaranya ditangkap pada empat provinsi di pulau Sumatera yakni Sumatera Barat, Riau, Kepulauan Riau dan Lampung.

Ditambah lagi dengan pengungkapan sebanyak 4000 kotak amal yang tersebar di berbagai minimarket, di Provinsi Lampung. Kotak amal itu diduga digunakan untuk pendanaan dan pelatihan jaringan Terorisme. Fakta-fakta tersebut, dipandang menjadi salah satu bukti nyata ancaman terorisme di wilayah Sumatera.

“Dengan jumlah penangkapan tersangka pelaku terorisme yang terjadi selama tahun 2020 di Sumatera. Serta ditambah lagi pengungkapan 4000 kotak amal yang diduga digunakan untuk pendanaan pelatihan terorisme di Lampung. Artinya ancaman ini sangat serius dan harus segera ditindak cepat,” pukasnya.

Baca Juga: Bupati Juliyatmono Ajak Masyarakat Karanganyar Perkuat Solidaritas di Tengah Pandemi

Selain itu, menurut Aziz Syamsuddin. Jelang Natal dan Tahun Baru 2021 ini. Aparat keamanan harus memberikan rasa aman dan nyaman kepada masyarakat, terutama pada masyarakat non muslim yang ingin melakukan ibadah serta perayaan natal dan tahun baru nantinya.

“Jangan sampai aparat keamanan kecolongan dan terjadi sebuah hal yang kita tidak harapkan di akhir tahun 2020 ini,” pungkas Wakil Ketua Umum Partai Golkar itu. {realitarakyat}

fokus berita : #Azis Syamsuddin