17 Desember 2020

Emil Salim Ungkap Wejangan Pak Harto Soal Musuh Besar Pejabat: Harta, Tahta, Wanita

Berita Golkar - Di penghujung tahun 2020, dua menteri kabinet Jokowi-Ma’ruf ditangkap Komisi Pemberantasan Korupsi. Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo ditangkap karena dugaan korupsi ekspor benur lobster, dan Menteri Sosial Juliari P. Batubara atas dugaan korupsi bantuan sosial penanganan COVID-19.

Mantan menteri dan pejabat setingkat menteri di masa Presiden Soeharto, Gus Dur hingga SBY, Emil Salim mengungkapkan wejangan Soeharto pada dirinya.

“Pada permulaan jabatan, Presiden Soeharto bicara dengan masing masing menteri menjelaskan detail tugas yang perlu dilaksanakan dengan pesan penutup agar sang pejabat mampu tunduk dalam diri masing masing. Musuh besar pejabat: Harta, Wanita, Tahta,” tulis Emil di akun twitter @emilsalim2010 yang di kutip, Rabu, 16 Desember 2020.

Baca Juga: Puji Keputusan Luar Biasa Jokowi Gratiskan Vaksin COVID-19, Misbakhun Sebut Dananya Bisa Dari APBN

Ekonom sekaligus pemerhati lingkungan hidup skala internasional ini juga mengingatkan saat para menteri mengucapkan sumpah jabatan saat diangkat. Di mana saat membaca sumpah menurutnya loyalitas terhadap partai berubah menjadi kepada negara.

“Ketika diangkat menjadi menteri, sumpah jabatan dibacakan di bawah kitab Alquran, dimulai dengan demi Allah saya bersumpah untuk bekerja dan berbakti bagi bangsa dan negara. Dan loyalitas pada negara dan bangsa bermula mengganti loyalitas pada partai dan diri pribadi,” jelasnya.

Dengan ditangkapnya dua menteri aktif itu lantas memunculkan wacana reshuffle kabinet Jokowi-Ma’ruf. Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko tak mempermasalahkan menyeruaknya wacana reshuffle tersebut. "Haknya masyarakat untuk berspekulasi," kata Moeldoko di Gedung Bina Graha, Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa, 1 Desember 2020. {viva}

fokus berita : #Emil Salim #Soeharto