07 Januari 2021

Demi Selamatkan Warga, Basri Baco Ungkap Kemungkinan Lockdown di DKI Jakarta

Berita Golkar - Pemerintah memutuskan DKI Jakarta sebagai salah satu provinsi yang akan diberlakukan pembatasan baru mulai 11 Januari 2021. Ketua Fraksi Golkar DPRD DKI Jakarta Basri Baco mengungkap Jakarta memang sudah masuk kondisi darurat.

"Benar, Jakarta sudah masuk darurat karena aktifitas masih full, sedangkan nakes (tenaga kesehatan) kita terbatas dan kemampuan daya tampung rumah sakit kita terbatas dan masyarakat agak susah diajak menjalankan protap kesehatan secara baik," kata Basri saat dihubungi, Rabu (6/1/2021).

Basri menilai sudah waktunya Pemprov DKI Jakarta mengikuti arahan pemerintah pusat. Dia juga menyebut adanya kemungkinan lockdown total di DKI jika kondisi ini tidak berubah.

Baca Juga: Terkena Serangan Jantung, Anggota Fraksi Golkar DPRD Musirawas Jahuri Meninggal Dunia

"Jadi menurut saya, kita harus ikut arahan pemerintah pusat demi menyelamatkan nyawa rakyat Jakarta. Kemungkinan kita akan kembali lockdown sama seperti bulan Maret lalu. Semua berhenti total demi menahan penyebaran COVID, keselamatan rakyat Jakarta harus jadi yang utama," ucapnya.

Basri juga meminta pengawasan dan penindakan sanksi di DKI Jakarta harus mulai diperketat. Selain itu, kesadaran masyarakat harus mulai ditingkatkan. "Pastinya pengawasan dan penindakan harus diperketat dan kesadaran masyarakat juga harus mulai tinggi kalau kita mau selamat," ujarnya.

Seperti diketahui, pemerintah membuat kriteria pembatasan kegiatan masyarakat. Daerah-daerah yang masuk kriteria tersebut wajib melakukan pembatasan kegiatan, terutama daerah di Pulau Jawa dan Bali.

Baca Juga: Internal Golkar Pangandaran Memanas, 50 Pimpinan Desa Ajukan Mosi Tidak Percaya

"Penerapan pembatasan secara terbatas tersebut dilakukan di provinsi Jawa-Bali, karena di seluruh provinsi tersebut memenuhi seluruh parameter yang ditetapkan," ujar Ketua Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional, Airlangga Hartarto, dalam jumpa pers pada Rabu (6/1/2021).

Airlangga mencontohkan, di Pulau Jawa, Provinsi DKI Jakarta hingga Yogyakarta memenuhi kriteria pembatasan tersebut. Di DKI Jakarta, keterisian tempat tidur sudah mencapai di atas 70 persen. Kemudian, di Yogyakarta, jumlah kasus aktif sudah di atas rata-rata nasional. {news.detik}

fokus berita : #Basri Baco