25 Januari 2021

Puteri Komarudin Optimis LPI Jadi Alternatif Pembiayaan Nasional Jangka Panjang

Berita Golkar - Anggota Komisi XI DPR RI Puteri Anetta Komarudin menilai, Lembaga Pengelola Investasi (LPI) altau sovereign wealth fund (SWF) dapat menjadi alternatif solusi kebutuhan pembiayaan pembangunan nasional jangka panjang.

Pasalnya, Putkom sapaanya meyakini, dengan kewenangan pengelolaan investasi yang holistik, mulai dari tahap perencanaan hingga evaluasi, diharapkan mampu berkontribusi terhadap perbaikan iklim investasi Indonesia kedepan.

“Karenanya, LPI memiliki berperan penting dalam mendukung keberkelanjutan pembangunan sekaligus berdampak pada penciptaan lapangan kerja dan manfaat sosial lainnya,” tegas Putkom sapaanya, Senin, (25/1/2021).

Baca Juga: Puteri Komarudin Nilai Presiden Baru AS Joe Biden Bakal Ikut Dorong Pemulihan Ekonomi RI

Putkom menambahkan, dengan terbentuk dengan dasar hukum yang kuat beserta kewenangan khusus untuk melakukan investasi secara fleksibel, LPI dapat memberikan kepastian sekaligus meningkatkan keyakinan bagi investor.

“Tentunya hal ini juga didukung dengan desain tata kelola dan manajemen yang profesional dan mengacu pada praktik bisnis internasional untuk mencegah risiko fraud dan memaksimalkan kinerja. Keunggulan inilah yang diharapkan menjadi daya tarik tersendiri bagi Investor,” papar Putkom.

Terkait langkah, pemerintah akan memfokuskan dana di SWF untuk sektor infrastruktur, Putkom, berharap, LPI memiliki potensi yang besar untuk dapat memperluas pembiayaan pada sektor-sektor lain. 

Baca Juga: Meski Elektabilitas Belum Moncer, Airlangga Hartarto Dinilai Punya Modal Besar di Pilpres 2024

“Seperti pariwisata, teknologi, bahkan energi terbarukan. Tentu saja, hal tersebut dengan memperhatikan kelayakan bisnis dan profil risiko atas setiap proyek yang akan didanai,” kata Putkom.

Tidak hanya itu, Putkom memandang, dengan LPI akan dapat memberikan alternatif sumber pembiayaan lain sehingfa mengurangi ketergantungan akan utang.

“Meskipun menurut PP 74/2020, LPI diberikan kewenangan untuk menerima pinjaman. Tetapi, ke depan kita perlu dorong agar nantinya LPI dapat lebih menggali sumber pendanaan yang murah dan kompetitif,” tutur Putkom.

Baca Juga: Idah Syahidah Pantau Pola Koordinasi Penanggulangan Bencana di Kabupaten Cianjur

Putkom menegaskan, keberadaan LPI tentu diharapkan dapat membantu meringankan beban APBN untuk pembangunan infrastruktur fisik yang menjadi proyek strategis nasional.

“Dengan begitu, belanja APBN dapat diprioritaskan untuk mencapai target pembangunan seperti peningkatan kualitas kesehatan,sumberdaya manusia, serta mendukung akselerasi pemulihan ekonomi,” tegas Putkom.

Terakhir, Putkom mengaku, yakin LPI tidak merugi dan bernasib seperti 1MDB Malaysia. Salah satunya, ialah membuat suktur organisasi dan payung hukum pembentukan LPI sudah cukup kuat untuk mendukung operasionalnya.

Baca Juga: Gandeng BEM Rumbai, AMPG Riau Bagikan 1.680 Masker Untuk Masyarakat Pekanbaru

“Namun, tentu kedepan aspek kepatuhan, tata kelola yang baik, dan mitigasi risiko atas pengelolaan investasi harus menjadi perhatian utama,” ungkap Putkom.

Hal tersebut, tambah Putkom, juga patut disertai mekanisme audit dan pengawasan yang lebih ketat. Begitu pula dengan penerapan prinsip kehati-hatian, transparansi, dan akuntabilitas yang wajib dijalankan dengan baik. “Agar dapat mencegah moral hazard yang mungkin terjadi,” tandas Politikus Partai Golkar ini. {kedaipena}

fokus berita : #Puteri Komarudin