10 Maret 2021

Di Hadapan Petani Muda Keren, Sugawa Korry Tegaskan Golkar Bali Siap Kembalikan Kejayaan Vanili

Berita Golkar - Vanili (Vanilla planifolia) tak hanya sedap bagi makanan, tapi juga bagi rezeki petani. Menurut Majalah Taste of Home, dulu vanili dipatok seharga 10 dolar per kilogram. Kini, harganya mencapai 500 dolar atau sekitar 7 juta rupiah per kilogram.

Menyadari potensi luar biasa tanaman yang bunganya mekar selama sehari dalam satu tahun ini, Golkar Bali berkomitmen mengembalikan kejayaan vanili di Bali.

Ketua DPD 1 Golkar Bali, Dr. I Nyoman Sugawa Korry, SE., M.M., Ak., C.A. mengatakan kejayaan dimaksud adalah menjadikan Bali sebagai eksportir vanili terbesar di Indonesia. Untuk itu, Golkar Bali bergerak ke Desa Ambengan, Kecamatan Sukasada, Buleleng, Selasa (9/3).

Baca Juga: Bangga Jadi Srikandi Golkar, Cen Sui Lan Ajak Kaum Perempuan Aktif di Dunia Politik

 

Di hadapan kelompok Petani Muda Keren yang membudidayakan vanili, Sugawa Korry menggelar deklarasi pencanangan pengembalian kejayaan Pulau Dewata sebagai eksportir terbesar vanili.

Dijelaskannya di tahun 1980-an hingga 1990-an Pulau Bali jaya sebagai eksportir vanili. Sayangnya, saat ini redup bahkan hampir menghilang. Padahal komoditi vanili adalah komoditi bernilai tinggi dan tidak membutuhkan lahan yang luas.

"Sangat cocok untuk iklim dan petani Bali yang mengelola lahan relatif sempit. Di tengah-tengah upaya kita mendorong peningkatan peran sektor pertanian dalam mendorong pertumbuhan PDRB alias produk domestik regional bruto Bali," ujarnya.

Baca Juga: Minat Sekolah Keahlian Khusus Tinggi, Ruliyono Perjuangkan Penambahan SMK Negeri di Banyuwangi

Sugawa Korry merinci Golkar Bali berkomitmen melakukan pengembangan komoditi vanili karena dinilai sangat tepat. Untuk mendorong strategi tersebut, Golkar Bali akan segera membantu petani berupa 10.000 bibit vanili.

Dengan hadirnya kelompok-kelompok petani muda beberapa tahun belakangan, politisi asal Kecamatan Busungbiu, Buleleng itu optimis pemberian bantuan bibit vanili akan "berbuah manis".

Pelatihan demi pelatihan yang digelar secara konsisten dan fasilitasi pembentukan koperasi-koperasi petani vanili dari tak primer sampai dengan sekunder juga diyakini akan meningkatkan kesejahteraan petani.

Baca Juga: Ferdiansyah Yakin Sistem Pendidikan Nasional Mampu Tingkatkan Imtak dan Majukan Iptek

"Kami berkeyakinan, melalui pencanangan ini, ekonomi masyarakat petani yang terdampak akibat pandemi Covid-19 bisa dikurangi. Ini juga menjadi upaya menyeimbangkan struktur ekonomi Bali.

Pada periode dulu, keterpurukan petani vanili disebabkan oleh faktor keamanan dan pencurian berupa petik muda. Termasuk lemahnya kontrol kualitas dan penyakit busuk batang," beber Sugawa yang juga menjabat sebagai Wakil Ketua DPRD Bali.

Lebih lanjut, sang akademisi merangkap politisi itu berharap seluruh stakeholder Bali belajar dari pengalaman tersebut. Untuk selanjutnya ke depan diatasi bersama-sama antara petani dan Pemerintah Provinsi Bali. {radarbali.jawapos}

fokus berita : #Sugawa Korry,