25 April 2021

Dedi Mulyadi Santuni Abah Yana, Kakek Yang Ditelantarkan Anak dan Tinggal di Rumah Kosong

Berita Golkar - Abah Yana (70) asal Kecamatan Ciawi, Kabupaten Tasikmalaya, dibiarkan telantar oleh anak-anaknya di sebuah rumah kosong. Yana tinggal sendirian dan sehari-hari hanya bisa tergolek di sebuah alas tidur kecil yang sudah lusuh.

Pendengarannya sudah terganggu dan hanya bisa mengenali wajah orang-orang yang mengunjunginya. Yana sudah hampir tiga tahun tinggal menumpang di sebuah kamar kosong rumah tak terpakai di Kampung Tarikolot, Desa Citamba, Kecamatan Ciawi, Kabupaten Tasikmalaya.

"Saya sudah hampir 3 tahun tinggal di sini. Saya awalnya gak kenapa-kenapa masih bisa jalan. Saya pun dipersilakan oleh pemilik rumah ini asal bantu-bantu bersihkan rumput. Tapi, setelah saya tertabrak motor udah lama, saya nggak bisa jalan dan pendengaran saya terganggu," ujar Yana yang saat ditemui Kompas.com mengaku sedang berpuasa, Sabtu.

Baca Juga: Semarak Ramadhan, AH Indonesia Bagikan 1442 Takjil di Gelora Bung Karno

Ia mengaku pasrah dengan kondisi yang dialaminya saat ini. Abah Yana memiliki anak, tetapi mereka seperti tidak memedulikannya. "Saya hanya pasrah hidup seperti ini. Ada anak-anak, tapi tak usah diceritakan lagi mereka," katanya.

Dibantu Dedi Mulyadi

Anggota DPR RI Dedi Mulyadi yang juga wakil ketua Komisi IV merasa empati terhadap kondisi Abah Yana. Melalui koleganya di Tasikmalaya, Dedi pun memberi bantuan berupa uang dan sembako untuk Abah Yana.

Sebelumnya, kata Abah Yana, ia selama ini dibantu oleh Andi, saudara kepala desa setempat, Karang Taruna dan lainnya. Setiap hari, ia dikirim makanan. Kini, ia mendapat bantuan tambahan dari anggota DPR RI Fraksi Golkar tersebut.

Baca Juga: AMPG Ajak Anak-Anak Yatim Ngabuburit Ke Museum Wayang dan Museum Fatahillah

"Saya hanya bersyukur karena selama ini terus dibantu oleh Kang Andi dan yang lainnya. Sekarang, Alhamdulilah Kang Dedi Mulyadi pun bantu saya," jelas Yana kepada Kompas.com di tempat tinggalnya, Sabtu (24/4/2021).

Dedi pun sempat menghubungi kakek tua yang lumpuh dan pendengarannya terganggu tersebut melalui sambungan telepon. Ia berkomunikasi dengan Dedi Mulyadi via telepon dibantu oleh petugas TKSK Kecamatan Ciawi, Egi dan tokoh masyarakat kampung setempat, Muhlis.

Ditelantarkan anak

Egi mengatakan, pihaknya bersama tokoh masyarakat beberapa kali berusaha membantu mempertemukan Yana dengan anak-anaknya, tetapi tidak membuahkan hasil.

Baca Juga: Ditahan KPK, Walikota Syahrial Masih Jabat Ketua Golkar Tanjungbalai

"Iya, anak-anaknya sudah seperti membiarkan Kang Yana ini. Padahal jangan begitu, dan sudah beberapa kali kita bantu komunikasikan selama ini," kata Egi, petugas TKSK diamini oleh Muhlis.

Sementara itu, Dedi Mulyadi mengatakan, ia awalnya mengetahui informasi tersebut dari media sosial. Ia pun meminta koleganya di Tasikmalaya untuk langsung mengecek ke lokasi Abah Yana.

Setelah mendapat laporan kebenaran tentang kondisi Abah Yana, Dedi pun langsung berkomunikasi serta memberikan bantuan sembako dan uang tunai.

Dedi berharap anak-anak atau saudara Abah Yana agar tak membiarkan orangtuanya hidup sebatang kara dan saat ini sudah tidak berdaya. "Saya berharap kita sebagai anak tak membiarkan orangtua hidup menderita seperti ini," kata Dedi. {regional.kompas}

fokus berita : #Dedi Mulyadi