24 Mei 2021

Cegah Peristiwa Serupa, Melki Laka Lena Minta Polisi Usut Tuntas Kasus Jual Beli Vaksin Ilegal Di Sumut

Berita Golkar - Wakil Ketua Komisi IX DPR Emanuel Melkiades Laka Lena meminta aparat kepolisian mesti mendalami kasus jual-beli vaksin ilegal yang terkuak di Jakarta dan Medan. Melki mengatakan, polisi mesti mengetahui celah-celah yang dimanfaatkan para pelaku untuk melakukan perbuatannya.

"Aparat hukum harus meneliti betul bagaimana tata kelola pengadaan, distribusi, dan penggunaan vaksin di lapangan yang melibatkan sekian banyak pihak ini itu bocornya ada di mana, terutama kasus di Medan dan Jakarta," kata Melki dalam keterangannya, Senin (24/5/2021).

Menurut Melki, hal itu mesti diketahui guna mencegah terjadinya peristiwa serupa di tempat lain yang akan membahayakan program vaksinasi nasional.

 

Baca Juga: Melki Laka Lena Desak BSSN dan Kemenkominfo Investigasi Bocornya 279 Juta Data BPJS Kesehatan

Politikus Partai Golkar itu menuturkan, kasus jual-beli vaksin ilegal ini juga merupakan pelajaran serius bagi seluruh pihak yang terlibat dalam program vaksinasi. Ia mengatakan, seluruh pihak yang terlibat mulai dari proses pengadaan, distribusi, hingga penggunaan vaksin di lapangan mesti diawasi.

"Jadi semua pihak yang terlibat ini betul-betul harus dicek kinerjanya dan dokumentasi di lapangan sehingga betul-betul tidak ada lagi celah bagi penyimpangan semacam ini," kata dia.

Ia juga mendorong aparat penegak hukum untuk menjatuhkan hukuman seberat-beratnya kepada pelaku sebagai efek jera agar tidak ada lagi pihak-pihak yang bermain dalam program vaksinasi nasional.

"Dalam hal ini bagaimana memperjualbelikan vaksin yang harusnya diberikan secara gratis keppada seluruh masyarakat ini justru malah diperjualbelikan kepada masyarakat luas," ujar Melki.

Diberitakan sebelumnya, Kepolisian Daerah Sumatera Utara (Polda Sumut) menetapkan 4 orang sebagai tersangka dalam kasus dugaan jual beli vaksin Sinovac yang terjadi sejak April 2021.

Baca Juga: Mukhtarudin Dukung Restrukturisasi Pertamina, Hanya Sisakan 12 Dari 127 Anak Perusahaan

Empat tersangka itu adalah SW (40) yang merupakan agen properti, IW (45) seorang dokter di Rumah Tahanan Tanjung Gusta, KS (47) seorang dokter di Dinas Kesehatan Sumut, dan SH yang merupakan aparatur sipil negara di Dinkes Sumut.

Kepada Kapolda Sumut Irjen RZ Panca Putra Simanjuntak, tersangka SW menjelaskan awal mula jual beli vaksin tersebut. SW mengaku mendapatkan vaksin dari dua dokter berinisial KS dan IW. Dia pun mengakui telah memberikan sejumlah uang untuk kegiatan vaksinasi tersebut.

"Awal ceritanya teman-teman mencari saya di mana saya menjadi jembatani teman-teman yang sangat ingin diberikan vaksin," katanya. Kemudian, vaksinasi dilaksanakan pada tanggal dan tempat yang sudah ditentukan.

"Setelah itu teman-teman mengumpulkan dana-dana itu. Setelah selesai saya berikan kepada dokter. Tunai dan nontunai. Biayanya Rp 250.000 per orang. Awalnya saya serahkan ke dokter, lalu dokter memberikan imbalan uang capek dan segalanya ke saya, tanpa saya minta," katanya. {nasional.kompas}

fokus berita : #Melki Laka Lena