16 Agustus 2021

Waspadai Bangkitnya Komunisme dan Separatisme, Bamsoet: Masyarakat Juga butuh Vaksinasi Ideologi

Berita Golkar - Ketua MPR RI Bambang Soesatyo menyatakan istilah vaksinasi di tengah pandemi Covid-19 menjadi istilah sekaligus tindakan yang banyak dilakukan. Namun, di tengah pandemi dibutuhkan juga vaksinasi lain yakni vaksinasi ideologi.

Pasalnya, ungkap Bamsoet sapaan akrab Ketua MPR, pandemi Covid-19 tidak hanya memiliki dampak ekonomis yang nyata dengan meningkatnya angka pengangguran, kemiskinan, dan kesenjangan, juga berpotensi menimbulkan permasalahan dalam bidang-bidang lainnya.

Di sisi lain, juga patut diwaspadai potensi bangkitnya nilai-nilai, paham individualisme, komunisme, intoleransi, separatisme, radikalisme, terorisme, dan etnonasionalisme di tengah ketidakpastian akibat pandemi Covid-19.

 

Baca Juga: Sambangi Bantul, Gandung Pardiman Bagikan APD dan Sembako Untuk Tim Pemakaman COVID-19

“Maka, upaya memerangi pandemi Covid-19 beserta dampaknya tidak hanya dilakukan dengan meningkatkan ketahanan tubuh kita dengan vaksinasi, tetapi harus dibarengi dengan vaksinasi ideologi untuk meningkatkan ketahanan ideologi masyarakat," ujar Bamsoet saat pidato pembukaan Sidang Tahunan MPR-DPR-DPD RI dan Pidato Kenegaraan Presiden RI, Jakarta, Senin (16/8/2021).

Politisi Partai Golkar ini mengungkapkan, dalam kerangka peningkatan ketahanan ideologi tersebut maka pimpinan dan seluruh anggota lembaga dengan segala keterbatasan yang ada terus melakukan vaksinasi ideologi Pancasila yakni melalui Sosialisasi Empat Pilar MPR RI.

Adapun, papar Bamsoet, keempat pilar itu adalah Pancasila sebagai ideologi dan dasar negara, UUD 1945 sebagai konstitusi negara, NKRI sebagai bentuk negara, dan Bhinneka Tunggal Ika sebagai semboyan negara.

Baca Juga: Luncurkan 1.164 Pos Karya Peduli Sesama, Golkar NTT Kerahkan 10.603 Kader dan Relawan

Bamsoet menegaskan, MPR RI meyakini segala potensi ancaman dan gangguan yang berpotensi memecah belah persatuan dan kesatuan bangsa akan dapat dicegah dan ditangkal.

"Dengan badai Covid-19 justru akan semakin memperkuat ketahanan ideologi bangsa kita, sehingga Covid-19 tidak hanya menjadi tantangan, tetapi menjadi peluang untuk bangkit beradaptasi dengan tuntutan dinamika, situasi dan kondisi yang baru," pungkas Bamsoet.

Hadir secara fisik dalam sidang yang digelar dengan protokol kesehatan yang sangat ketat yaitu Presiden RI Joko Widodo dan Wakil Presiden RI K.H. Ma'ruf Amin.

Lalu, segenap peserta sidang lainnya yakni Pimpinan dan Anggota DPR-MPR-DPD RI yang diwakili masing-masing Ketua Fraksi-Fraksi kemudian Sekjen MPR, Sekjen DPR, Sekjen DPD dan unsur pemerintah diantaranya Menkopolhukam dan Menkomarves. Serta, hadir secara virtual Mantan Presiden Dan Wakil Presiden dan tamu undangan lainnya. {dpr}

fokus berita : #Bambang Soesatyo #Bamsoet