02 Oktober 2021

Ace Hasan Sesalkan Aksi Mensos Risma Memarahi dan Tunjuk-Tunjuk Pendamping PKH Gorontalo

Berita Golkar - Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI, Ace Hasan Syadzily menyesalkan aksi Menteri Sosial Tri Rismaharini yang marah dan menunjuk-nunjuk salah satu pendamping PKH (Program Keluarga Harapan) saat kunjungan kerja di Gorontalo.

"Tentu kami menyesalkan cara Ibu Risma melakukan teguran kepada aparat di bawah Kementerian Sosial karena PKH kan bagian dari Kementerian Sosial yang dilakukan terbuka," kata Ace kepada wartawan, Sabtu (2/10/2021).

Politikus Golkar ini juga mengatakan, masih banyak cara yang lebih beretika dan tetap menjaga marwah orang yang ditegur. Jika memang ingin memberikan teguran, lebih baik dipanggil dibicarakan secara baik-baik.

Baca Juga: Dyah Roro Esti Ungkap Komitmen Indonesia Kurangi Emisi Karbon Sebesar 29 Persen di Tahun 2030

"Bukan dengan cara yang tentu mempermalukan, kan terlalu tinggi seorang menteri menegur dengan bahasa "tak tembak" gitu ke bawahannya yang dia bekerja di PKH," sindirnya.

Lebih lanjut, terkait dengan konteks yang menjadi polemik Risma menegur pendamping PKH, Komisi VIII sendiri sudah mengingatkan pemerintah soal koordinasi antara pemerintah pusat dan daerah.

"Apalagi Ibu Risma ini kan mantan kepala daerah, mantan wali kota, jadi harusnya tahu problem yang dihadapi dalam hal data ini," tuturnya.

"Sebagai wali kota tentu tahu apa akar masalahnya, mengapa terjadi masalah pendataan ini. Kan setiap saat sebetulnya daerah bisa memberikan update data terbaru kepada Kementerian Sosial," sambungnya.

Baca Juga: Hari Kesaktian Pancasila, Bamsoet Tekankan Pentingnya Pancasila Jadi Mata Pelajaran Wajib

Sebelumnya, Gubernur Gorontalo Rusli Habibie merasa tersinggung usai Menteri Sosial Tri Rismaharini marah dan menunjuk-nunjuk salah satu pendamping PKH pada Kamis (30/9) lalu.

Aksi Risma itu sempat viral di berbagai media sosial. Dia tampak emosi dan menunjuk-nunjuk seorang pendamping PKH tersebut. Menanggapi hal itu, Gubernur Rusli mengatakan sikap Mensos Risma tak patut untuk dilakukan. Apalagi dia adalah seorang Ibu.

Menurutnya, yang dilakukan Risma memberikan contoh buruk soal bagaimana seorang pejabat sekelas menteri bersikap. “Saya saat melihat video itu sangat prihatin. Saya tidak memprediksi seorang ibu menteri, sosial lagi, memperlakukan seperti itu. Contoh yang tidak baik,” tutur Rusli, Jumat (1/10). {TS}

fokus berita : #Ace Hasan Syadzily