08 Oktober 2021

Hetifah Minta Kontingen PON XX Papua Yang Terpapar COVID-19 Dapat Pelayanan Kesehatan Optimal

Berita Golkar - Wakil Ketua Komisi X DPR RI Hetifah Sjaifudian ingin memastikan agar seluruh kontingen Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua yang terpapar Covid-19 mendapatkan pelayanan kesehatan yang optimal. Menyusul, muncul lebih dari 30 kasus positif Covid-19 per Kamis, 7 Oktober 2021, dalam penyelenggaraan PON Papua.

"Kita ikut prihatin, tetapi karena ini sudah terjadi. Mari kita pastikan bahwa mereka tertangani dengan baik. Sehingga dalam waktu yang bisa diprediksi, mereka yang terpapar bisa kembali sehat dan kembali menjalankan aktivitasnya," kata Hetifah kepada Parlementaria, di Gedung Nusantara II, Senayan, Jakarta, Kamis (7/10/2021).

Anggota Fraksi Partai Golkar DPR RI ini menambahkan, Komisi X DPR RI telah melakukan kunjungan kerja ke Papua untuk memantau persiapan pelaksanaan PON yang digelar pada 2-15 Oktober 2021 tersebut. Ia pun memastikan pihak penyelenggara telah melakukan upaya antisipasi dan mitigasi penyebaran virus Corona.

Baca Juga: Ridwan Kamil Ingin Gabung Golkar? Ahmad Doli Kurnia: Kita Terima, Tapi Capres Tetap Airlangga

"Sebenarnya, ketika kami berkunjung ke Papua sudah betul-betul mengingatkan tentang pentingnya upaya kita untuk mencegah agar event nasional yang sangat penting ini tidak menjadi klaster Covid. Tentu saja ini sangat relatif, apakah masih dalam batas kendali yang masih bisa ditolerir. Namun, dipastikan panitia PON disana sudah memperhitungkan hal ini," jelas Hetifah.

Kendati demikian, ia meminta pihak penyelenggara tetap memperketat skrining saat kedatangan kontingen di bandara, maupun monitoring protokol kesehatan di lapangan.

"Panitia juga perlu mengecek untuk semuanya dalam keadaan baik, supaya masyarakat lokal harus digencarkan vaksinasinya. Jangan sampai pendatang membahayakan kesehatan masyarakat, atau sebaliknya masyarakat yang abai prokes membahayakan pendatang," tambah Hetifah.

Baca Juga: Nusron Wahid: Demi Regenerasi, Masa Jabatan Ketum PBNU Harus Dibatasi 2 Periode

Legislator dapil Kalimantan Timur tersebut turut mengimbau agar seluruh partisipan selalu waspada akan potensi penularan Covid-19 dan tetap menerapkan disiplin protokol kesehatan. Mengingat, selama berlangsungnya PON akan terjadi interaksi banyak orang, sehingga tidak menutup kemungkinan terjadinya penularan Covid-19.

“Memang ini sulit sekali untuk betul-betul menekan (penyebaran) sampai zero level, mungkin itu juga tidak realistis. Tetapi kasus ini bisa menjadi evaluasi untuk penyelenggaraan event-event (olahraga) yang nanti akan diselenggarakan, ada liga-liga dan sebagainya. Ayo kita belajar juga nih dari PON,” pesan Hetifah.

Sebagaimana diketahui, Juru Bicara Satuan Tugas Covid-19 Wiku Adisasmito dalam konferensi pers daring mengatakan hingga Kamis (7/10/2021) tercatat 34 kasus positif Covid-19 pada penyelenggaraan PON ke XX di Papua. Wiku menyebutkan, seluruh kasus positif tersebut tanpa gejala dan diharapkan segera pulih.

Baca Juga: Elektabilitas Golkar Merangkak Naik, Nurul Arifin: Kepemimpinan Airlangga Bikin Partai Makin Solid

"Hingga saat ini terdapat 34 kasus positif Covid-19 dalam penyelenggaraan PON ke XX. Semuanya tanpa gejala dan diharapkan dapat segera pulih," ujar Wiku. Menurut Wiku, kemunculan kasus positif saat penyelenggaraan PON Papua segera ditangani secara profesional oleh tenaga kesehatan untuk mencegah penularan kepada kontingen dan masyarakat. {DPR}

fokus berita : #Hetifah Sjaifudian #Hetifah