07 November 2021

Bamsoet Bangga Sean Gelael Rebut Posisi Kedua Ajang Dunia FIA World Endurance Championship 2021

Berita Golkar - Ketua MPR RI sekaligus Ketua Umum Ikatan Motor Indonesia (IMI) Bambang Soesatyo mengapresiasi serta bangga atas prestasi pembalap muda Indonesia Sean Gelael bersama Tim JOTA Jagonya Ayam KFC Indonesia yang berhasil meraih posisi ketiga di ajang balap dunia ketahanan 8 jam nonstop kelas LMP2 FIA World Endurance Championship (WEC) 2021 di Bahrain, Sabtu (6/11) semalam.

Sehingga, setelah menyelesaikan enam seri balapan, Sean Gelael dan dua pebalap Tim JOTA Jagonya Ayam KFC Indoensia Stoffel Vandoorne dan Tom Blomqvist, secara keseluruhan menjadi juara kedua dalam LMP2 FIA World Endurance Championship musim ini.

Baca Juga: Diprediksi Koalisi Dengan Nasdem, Ketua Golkar Jatim Sarmuji: Kami Terbuka Dengan Siapapun

"Walau sudah berusaha keras dan bahkan menjadi top performer bagi JOTA Jagonya Ayam KFC Indonesia pada balapan terakhir, Sean Gelael mesti puas menjadi runner-up kelas LMP2 FIA WEC 2021. Bagi Sean ini pencapaian luar biasa mengingat ini tahun pertamanya ikut FIA WEC semusim penuh," ujar Bamsoet usia menyaksikan langsung balapan seri terakhir FIA WEC 2021 di Sirkuit Sakhir, Bahrain, Sabtu (6/11/21).

Ketua DPR RI ke-20 ini menjelaskan, seri pamungkas FIA WEC, 8 Hours of Bahrain, diharapkan menjadi saksi lahirnya juara LMP2 dari Indonesia. Sean dan JOTA Jagonya Ayam KFC Indonesia masih berpeluang menjadi juara karena hanya berselisih lima poin dari pimpinan klasemen, Tim WRT dari Belgia.

"Namun, balapan panjang dan melelahkan di Sirkuit Sakhir tersebut belum menjadi tempat manis bagi Sean dan JOTA No.28 dari Indonesia. Dengan target finis di depan Tim WRT No.31, Sean dan Tim JOTA No.28 hanya bisa finis di posisi tiga. Sehingga, Tim WRT dari Belgia menyabet kemenangan sekaligus gelar juara FIA WEC 2021," kata Bamsoet.

Baca Juga: 570 Masyarakat Dari 11 Kecamatan Antusias Ikuti Vaksinasi Massal Golkar Jeneponto

Wakil Ketua Umum Partai Golkar ini memaparkan, capaian Sean Gelael di FIA WEC 2021 merupakan pencapaian terbaik dan tertinggi di ajang balap internasional yang diakui FIA. Terlebih, Sean mengakhiri FIA WEC dengan usaha yang luar biasa pada balapan terakhir.

"Start dari posisi 9, Sean langsung naik dua posisi. Setelah itu dia beberapa kali menyusul pebalap lain, sehingga sebelum dia diganti Stoffel Vandoorne, posisi JOTA No.28 sudah ada di P4," jelas Bamsoet.

Ketua Umum Pengurus Besar Keluarga Olahraga Tarung Derajat (PB KODRAT) ini menuturkan, aksi hebat Sean adalah ketika dia menyusul Philip Hanson yang mengendarai mobil juara bertahan, United Autosports USA No.22. Bukan hanya sekali, bahkan dua kali.

Baca Juga: Mal Dibuka 100 Persen Di Wilayah PPKM Level 1, Mukhtarudin: Semoga Bangkitkan Ekonomi Nasional

"Itu bisa terjadi karena setelah menyusul yang pertama Sean terlibat insiden di tikungan 11 dengan para pebalap GTE, yang membuat posisinya melorot. Dan saat recovery posisi itulah Sean menyusul Hanson lagi," urai Bamsoet.

Ketua Umum IMI Pusat ini menambahkan, balapan uji ketahanan FIA WEC tidaklah mudah. Balapan internasional ini tidak hanya menguji performa kendaraan balap yang digunakan. Tetapi, sekaligus menguji ketahanan fisik dan mental para pembalapnya.

"Bagi bangsa Indonesia tentu suatu kebanggaan pembalap mudanya bisa bertarung dan menempati posisi kedua di FIA WEC 2021. Apalagi, Sean Gelael merupakan pembalap Indonesia pertama yang meraih prestasi gemilang di ajang FIA WEC 2021. Selamat buat Sean dan tim JOTA Jagonya Ayam KFC Indonesia," pungkas Bamsoet. {teropongsenayan}

fokus berita : #Bambang Soesatyo #Bamsoet #Sean Gelael