01 Desember 2021

Didesak China Setop Pengeboran Migas, Dave Laksono: Tak Perlu Takut! Natuna Utara Kedaulatan RI

Berita Golkar - Pemerintah Indonesia tidak perlu gentar dengan protes China melalui nota diplomatik yang menuntut dihentikannya pengeboran minyak dan gas di wilayah Laut Natuna Utara.

Bahkan, kata anggota Komisi I DPR RI Dave Laksono, Indonesia harus menyiapkan antisipasi semua kemungkinan. Termasuk, kemungkinan China membawa nota diplomatik itu sampai Mahkamah Arbitrase Internasional.

“Bilamana pemerintah China ingin membawa hal ini ke mahkamah arbitrase, kita juga harus siap menghadapi kemungkinan tersebut dan menyiapkan segala hal yang terkait,” kata Dave Laksono kepada Kantor Berita Politik RMOL, Rabu (1/12).

Baca Juga: Tingkatkan Ekspor, Wamendag Jerry Sambuaga: RI Siap Manfaatkan Pos Tarif Gratis Ke Negara EFTA

Kata legislator Partai Golkar ini, sesuai denagn Konvensi PBB tentang Hukum Laut atau UNCLOS, maka Natuna Utara merupakan wilayah zona ekonomi eksklusif (ZEE) Indonesia.

Sebagai pemilik wilayah, lanjutnya, Indonesia tidak perlu takut apalagi sampai menghentikan pengeboran minyak sebagai pengelolaan sumber daya alam milik negara.

“Bahwa wilayah tersebut adalah kedaulatan kita, maka kita berhak melakukan kegiatan drilling di daerah tersebut,” tegasnya.

Baca Juga: Golkar Melawi Tegaskan Usung Maman Abdurrahman Jadi Cagub Kalbar di Pilkada 2024

Sebuah laporan dari Reuters pada Rabu (1/12) mengungkap surat nota diplomatik telah dikirimkan China kepada Kementerian Luar Negeri RI. Namun ketika dihubungi Kantor Berita Politik RMOL, Kemlu sendiri menolak untuk mengonfirmasinya.

“Saya tidak bisa mengkonfirmasi isi dari berita tersebut (laporan Reuters). Terlebih lagi komunikasi diplomatik, termasuk melalui nota diplomatik, bersifat tertutup,” kata Jurubicara Kemlu, Teuku Faizasyah beberapa saat lalu. {nkriku}

fokus berita : #Dave Laksono