04 Desember 2021

Bangga Jadi Presidensi G20, Puteri Komarudin: RI Bisa Ambil Peran Sentral Tentukan Arah Kebijakan Global

Berita Golkar - Dipercaya sebagai Presidensi G20, Indonesia bisa menentukan arah kebijakan global, terutama bagaimana memulihkan ekonomi dan sosial akibat pandemi Covid-19 yang sudah masuk tahun kedua. Perhelatan G20 kali ini juga bermanfaat bagi ekonomi nasional terutama sektor paruwiaata dan ekonomi kreatif.

Anggota Komisi XI DPR RI Puteri Anetta Komarudin menyampaikan hal ini dalam wawancara eksklusifnya kepada Parlementaria, via Whatsapp, Jumat (3/12/2021).

"Kita patut berbangga atas kepercayaan tersebut. Karena melalui presidensi ini, Indonesia berkesempatan mengambil peran sentral dalam menentukan arah kebijakan global, khususnya untuk mengonsolidasikan upaya pemulihan akibat pandemi,” ungkapnya.

Baca Juga: Jelang Pemilu 2024, Riko Lesiangi Desak Elite Golkar Hingga DPD II Perkuat Konsolidasi Internal

Menurut politisi Partai Golkar ini, dalam jangka panjang, agenda ini juga dapat meningkatkan investasi seiring menguatnya keyakinan investor terhadap prospek Indonesia. Momentum ini harus dimanfaatkan pula oleh Indonesia untuk menjembatani kepentingan negara berkembang terhadap negara maju. "Saya yakin Indonesia mampu menjembatani berbagai kepentingan tersebut," sebut Puteri.

Apalagi sebelumnya, lanjut Anggota BKSAP DPR ini, ketika Indonesia menjadi anggota Dewan Keamanan PBB, bisa terus memberikan solusi bagi negara berkembang. Ini jadi bukti dan modal kesiapan Indonesia menjembatani segala perbedaan dengan mengedepankan prinsip musyawarah mufakat. Setelah kepemimpinan Indonesia di G20 ini, Indonesia juga akan dipercaya memimpin ASEAN 2023.

Dua tongkat kepemimpinan ini memberikan kesempatan bagi Indonesia melanjutkan momentum agenda global G20 dan mensinergikannya dengan kepentingan regional ASEAN.

Baca Juga: Dukung Pemerintah Abaikan Protes China, Christina Aryani: Indonesia Tak Pernah Akui Klaim Sepihak Mereka

Puteri yakin, di bawah kepemimpinan Indonesia, kontribusi positif pada pemulihan ekonomi global akan semakin kuat dan berkelanjutan. Isu-isu prioritas yang didorong pemerintah untuk finance track pun telah menunjukkan ke arah tersebut.

Finance track itu misalnya, pembahasan exit strategy, penanganan dampak pandemi pada sektor riil, pembiayaan berkelanjutan, hingga perpajakan internasional.

"Ke depan, saya rasa kita perlu perhatikan agar KTT G20 nanti menghasilkan kesepakatan yang dapat dilaksanakan dan menjawab tantangan yang dihadapi negara-negara anggota, baik negara maju maupun berkembang," tutup legislator dapil Jawa Barat VII ini. {dpr}

fokus berita : #Puteri Komarudin