13 Februari 2022

Hetifah Apresiasi Peluncuran Platform Digital Merdeka Mengajar Oleh Kemendikbud Ristek

Berita Golkar - Wakil Ketua Komisi X DPR RI, Hetifah Sjaifudian, mengapresiasi peluncuran Kurikulum Merdeka dan platform Merdeka Mengajar oleh Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi RI, pada Jumat (11/2/2022).

Menurutnya, Kurikulum Merdeka merupakan transformasi pembelajaran yang penting tidak hanya untuk menghadapi pendidikan paska-pandemi tetapi juga sebagai jawaban dalam menghadapi perkembangan zaman.

“Platform Merdeka Mengajar ini sangat bagus dan inspiratif. Dengan perkembangan teknologi, para guru dapat dengan mudah mengakses platform ini dari mana saja,” kata Hetifah melalui keterangan pers, Jumat (11/2/2022).

Baca Juga: Aburizal Bakrie: Siapapun Yang Ingin Gembosi Partai Golkar, Berhadapan Dengan Saya

Kurikulum Merdeka merupakan kelanjutan Kurikulum Prototipe yang sebelumnya telah diujicobakan di 2.500 satuan pendidikan yang tergabung dalam program sekolah penggerak dan SMK Pusat Keunggulan sejak tahun 2021.

Dijelaskan Hetifah, Kurikulum Merdeka memiliki beberapa keunggulan dibandingkan kurikulum sebelumnya, diantaranya; bentuk yang lebih sederhana dan mendalam dengan berfokus pada materi esensial dan pengembangan kompetensi peserta didik; guru dan peserta didik menjadi lebih merdeka dengan adanya kewenangan bagi sekolah dan guru untuk mengajar, serta mengelola pembelajaran sesuai karakteristik satuan pendidikan dan peserta didik.

Kurikulum ini juga lebih relevan dan interaktif karena menggunakan pembelajaran berbasis proyek sehingga siswa dapat aktif mengeksplorasi isu-isu aktual. Selain peluncuran Kurikulum Merdeka, Kemendikbudritek juga meluncurkan Platform Merdeka Mengajar sebagai media pendukung pembelajaran.

Baca Juga: Golkar Lumajang Resmikan Rehabilitasi 4 Musholla 1 Masjid Terdampak Erupsi Semeru

Platform ini dapat digunakan membantu guru mendapatkan referensi, inspirasi, dan pemahaman untuk menerapkan Kurikulum Merdeka. Dalam platform ini terdapat perangkat ajar hingga 2.000 referensi, asesmen murid, pelatihan mandiri, hingga video inspirasi yang dapat digunakan oleh para guru.

“Untuk itu, saya meminta para guru tidak perlu khawatir dengan keberadaan Kurikulum Merdeka dan platform Merdeka Mengajar. Bapak ibu guru bisa mencoba untuk mempelajari dulu Kurikulum Merdeka melalui platform yang telah disediakan ini. Tinggal mengunduh melalui aplikasi di handphone atau mengakses situs Kemendikbudristek,” ucap politisi Partai Golkar itu. {tempo}

fokus berita : #Hetifah Sjaifudian #Hetifah