09 Maret 2022

Harga Bahan Pokok Melambung dan Langka, Andi Sinulingga: Jadi Ingat Era Bung Karno

Berita Golkar - Harga kebutuhan barang pokok yang naik, langka serta harus antri di era Pemerintah Joko Widodo (Jokowi) mengingatkan pada Rezim Soekarno (Bung Karno).

“Harga-harga kebutuhan pokokpun melambung tinggi, langka dan ngantri pula untuk membelinya. Jadi ingat jaman Bung Karno dulu,” kata politikus Golkar Andi Sinulingga di akun Twitter-nya @AndiSinulingga, Rabu (9/3/2022).

Anggota DPR RI dari Fraksi PKS, Mulyanto, meminta Pemerintah fokus kendalikan harga kebutuhan pokok daripada berwacana perpanjang masa jabatan presiden.

Baca Juga: Menko Airlangga Siapkan Subsidi Kredit Usaha Rakyat Rp.11,97 Triliun Untuk Tahun 2022

Menurutnya, Pemerintah lebih baik mengerjakan hal yang bermanfaat bagi rakyat daripada mengeluarkan pernyataan yang bikin gaduh masyarakat.

“Masyarakat sudah jenuh menghadapi kegaduhan akibat perbedaan pendapat. Mereka ingin Pemerintah berbuat sesuatu yang nyata. Sesuatu yang dapat meringankan beban hidup yang semakin berat,” ungkapnya.

Pemerintah, tegas Mulyanto, harus lebih baik fokus urus harga kebutuhan pokok yang terus naik. Selain minyak goreng, kedelai dan daging sapi yang telah naik terlebih dahulu, baru-baru ini Pemerintah menetapkan kenaikan harga BBM dan LPG non-subsidi.

Baca Juga: Anies Pamer Kemajuan Jakarta Antara 1971 dan 2021, Basri Baco: Wajar Saja, Dia Gubernurnya

“Bahkan LPG non subsidi mengalami kenaikan dua kali, tanggal 25 Desember 2021 dan 28 Februari 2022, hanya berselang dua bulan,” kata Mulyanto.

Seperti diketahui, beberapa pekan terakhir sejumlah harga bahan pokok meningkat. Kenaikan dipicu oleh beberapa faktor seperti antisipasi tingginya permintaan, dan konflik Rusia-Ukraina yang menyebabkan harga komoditas global meningkat.

Beberapa kebutuhan pokok yang mengalami kenaikan harga diantaranya, LPG non Subsidi, BBM non subsidi, kedelai, dan daging sapi. {SN}

fokus berita : #Andi Sinulingga