01 Juni 2022

Upaya Airlangga Hartarto Buka Pasar Ekspor di WEF Swiss 2022 Dinilai Tepat

Berita Golkar - Penerimaan hangat negara-negara Eropa, Arab Saudi dan Singapura kepada Menko Perekonomian Airlangga Hartarto menarik untuk dimaknai.

Menko Airlannga yang selama ini dinilai hemat bersikap di publik, justru menunjukan kapasitasnya saat bertemu dengan para pemimpin dunia di sela-sela tugas kenegaraan mewakili Indonesia pada Forum Ekonomi Dunia (WEFAM) di Davos, Swiss pada akhir Mei 2022.

"Penerimaan negara-negara maju di dunia kepada Indonesia saat ini adalah hal yang biasa karena Presidensi G20 Indonesia. Tapi penerimaan hangat kepada Airlangga Hartarto yang bukan seorang presiden menjadi hal yang luar biasa.

Penerimaan tersebut bisa mengindikasikan bahwa dunia menerima kehadiran Airlangga sebagai pemimpin Indonesia ke depan," ujar Pengamat Hubungan Internasional Robi Nurhadi dalam keterangan tertulis di Jakarta, Rabu (1/6/2022).

Baca Juga: Survei IDM: Airlangga Hartarto Jadi Capres Terkuat Dari Tokoh Sipil

Robi menilai bahwa Airlangga berhasil membawa agenda Indonesia agar diterima dunia. Seperti diketahui bahwa Indonesia mendorong adanya arsitektur kesehatan global, transisi energi berkelanjutan, serta transformasi digital dan ekonomi.

"Penerimaan hangat Jerman selaku Presidensi Negara-Negara Maju G7 menjadi langkah cerdas menjembatani kepentingan negara berkembang dengan negara maju," tambah alumnus Center for History, Politic and Strategy UKM Malaysia tersebut.

"Juga penerimaan hangat Perdana Menteri Belanda Mark Rutte dan Her Majesty Queen Maxima of the Netherlands bisa memberi dampak positif yang khusus kepada Indonesia", kata Robi Nurhadi.

Baca Juga: Nurul Arifin Pertanyakan Alasan Pemerintah Arab Saudi Larang Warganya Ke Indonesia: Diskriminatif!

Perluas Pasar

Menurut dia, upaya Indonesia dalam memperluas pasar ke negara-negara Eropa, seperti Belanda, Jerman dan lainnya saat ini sangatlah tepat. Negara-negara tersebut sedang terdampak soal pasokan barang akibat perang Rusia-Ukraina.

"Nah, kalau Pak Airlangga membuka kesempatan agar barang-barang kita masuk, itu bagus buat rakyat", ujar Kepala Pusat Penelitian Pascasarjana Universitas Nasional tersebut.

"Pada 2020, ekspor kita mencapai USD 3,11 miliar. Lumayan. Maka wajar apabila Belanda jadi negara tujuan ekspor terbesar ke-11 bagi Indonesia", ujar dia.

Baca Juga: Hamka Baco Kady: Airlangga Hartarto Presiden Indonesia, Taufan Pawe Gubernur Sulsel

Menurut Robi, Belanda tidak hanya menjadi tujuan bagi perusahaan-perusahaan besar yang mengekspor minyak kelapa sawit, produk kimia, tapi juga bagi usaha rakyat menengah seperti kopra dan produk turunanya serta produk alas kaki.

"Jadi, kalau Pak Menko mau memperluas pasar ekspor bagi barang-barang UKM dan koperasi ke Eropa seperti Belanda dan Jerman, itu memberi nilai tambah bagi masyarakat Indonesia umumnya. Dan kita perlu itu. Kita perlu UKM dan koperasi Go International!", ujar Robi bersemangat.

"Eropa juga sedang perlu negara tujuan investasi yang aman dari terdampak perang. Indonesia adalah negara yang tepat. Jadi bagus kalau Pak Menko Airlangga juga menarik Belanda dan Jerman untuk menambah investasinya di sini", tambah Robi Nurhadi.

Baca Juga: Sindir Demokrat Usai 2 Kader Utamanya Hengkang ke Golkar, Ace Hasan: Tak Perlu Kebakaran Jenggot

Tak Mudah Tarik Investasi

Robi Nurhadi mengingatkan bahwa tidak mudah menarik investasi luar masuk ke Indonesia, tapi lebih tidak mudah untuk mempertahankan investasi tersebut bertahan dan berkembang.

"Karena itu, sebagaimana diharapkan Perdana Menteri Belanda dalam pertemuan tersebut, pastikan agar prosesnya semakin mudah dan terpercaya. Pak Airlangga kan berpengalaman di dunia usaha dan terlibat langsung dalam reformasi proses perizinan di Indonesia. Jadi, ya ia mengerti dan mungkin bisa meyakinkan pihak Belanda tersebut", ujar Robi Nurhadi.

Penerimaan Arab Saudi dan Singapura dalam rangkaian perjalanan Airlangga untuk World Economic Forum tersebut menjadi menarik dalam kaitan dengan kepentingan penduduk Indonesia yang mayoritas Muslim.

Baca Juga: Desmond Usik Airlangga dan Golkar, Maman Abdurrahman: Baru Siuman! Ngomongnya Ngawur!

"Dua negara tersebut sedang hangat dibicarakan. Singapura soal kasus deportasi Ustadz Abdul Somad dan Arab Saudi soal ibadah haji yang proses keberangkatannya sudah dimulai.

Tentu, pertemuan Airlangga dengan Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong dan Menteri Ekonomi Arab Saudi Faisal Al-Ibrahim bisa memberi dampak positif bagi pembangunan hubungan yang lebih baik dan saling menghargai ke depan", tambah Robi Nurhadi yang pernah riset lapangan di kedua negara tersebut. {liputan6}

fokus berita : #Airlangga Hartarto