15 Juni 2022

LSI Prediksi Elektabilitas Airlangga Hartarto Terus Meningkat Jelang 2024

Berita Golkar - Peneliti LSI Denny JA Ardian Sopa meyakini elektabilitas Ketum Golkar Airlangga Hartarto belum di titik maksimal. Artinya, elektabilitas pemimpin Koalisi Indonesia Bersatu (KIB) tersebut kemungkinan besar bakal terus meningkat.

Dia menjelaskan, tren Airlangga naik dalam surveinya. Pengenalan sebelumnya pada Maret 2022 di angka 37 persen. Kemudian Juni 2022 menjadi 47%. “Elektabilitas Maret di angka 1 persen, Juni naik menjadi 4,5 persen,” kata Ardian saat dihubungi, Rabu (15/6).

Ardian meyakini, peluang Airlangga masih terbuka untuk bisa bersaing dan meningkatkan elektabilitasnya jelang Pilpres 2024. Karena masih ada waktu sampai pendaftaran capres pada 2023.

Baca Juga: Riswan Tony dan Ravindra Airlangga Dilantik Jadi Anggota DPR RI Gantikan Azis Syamsudin dan Ichsan Firdaus

“Jika tidak menjadi capres, Airlangga juga bisa menjadi cawapres dengan menggandeng capres yang kuat. Sebagai ketua umum partai Golkar terbesar kedua setelah PDIP, dan pemimpin di KIB, ini menjadi nilai plus dari Airlangga,” tegas dia.

Tak cuma Airlangga, Ketua DPP Puan Maharani juga memiliki elektabilitas yang rendah. Tapi senada dengan Airlangga, Ardian menyatakan, masih banyak cara untuk menaikkan elektabilitas kedua tokoh sentral di Golkar dan PDIP tersebut.

Ardian menyarankan, Airlangga dan Puan mencari isu yang lebih populis untuk meningkatkan elektabilitasnya di sisi waktu yang ada. Khususnya, isu yang menyangkut tentang masyarakat kelas menengah ke bawah. 

Baca Juga: Minimalisir Kelelahan Penyelenggara Pemilu, Agung Widyantoro: KPU Persiapkan Matang Pemilu 2024

“Untuk menaikan elektabilitas, pertama, mencari isu populis yang berkaitan dengan hajat hidup orang banyak, terutama yang berkaitan dengan isu ekonomi, pemberdayaan, dan kemajuan bangsa. Isu ini harus genuine dari masing-masing kandidat,” kata Ardian.

Kedua, kata dia, Airlangga dan Puan perlu memberdayakan organ partai politik. Keduanya adalah tokoh kunci di masing-masing partai. “Sehingga untuk menggerakan partai sangat dimungkinkan. Memang kerja kolosal tetapi hasilnya akan sebanding dengan kerja yang dilakukan,” tegas dia.

LSI Denny JA mengeluarkan rilis tokoh masuk dalam kategori tiga poros utama dalam pembentukan koalisi di Pilpres 2024. Tiga tokoh itu yakni Airlangga, Puan Maharani dan Prabowo Subianto.

Prabowo menjadi tokoh dengan elektabilitas tertinggi dengan 28,9 persen. Sementara Airlangga 4,5 persen dan Puan Maharani 2 persen.

Baca Juga: Mengenal Sosok Lodewijk Friedrich Paulus, Legislator Partai Golkar Asal Lampung

“Airlangga bisa berpasangan dengan Ganjar atau Anies. atau dari 12 tokoh yang ada di divisi dua. Mengenai siapa yang paling cocok, insya allah di rilis berikutnya kita presentasi data elektabilitas pasangan capres/cawapres,”

Dalam survei itu, LSI Denny JA menilai, tiga tokoh utama pemegang tiket perlu mencari tiga tokoh untuk mendampingi di Pilpres 2024. Dua tokoh terkuat adalah Anies Baswedan dan Ganjar Pranowo dengan elektabilitas tertinggi. Sisanya, AHY dengan eletabilitas 6,1 persen dan Sandiaga Uno 5,3 persen. {jpnn}

fokus berita : #Ardian Sopa #Airlangga Hartarto