20 Juli 2022

Andi Rio Idris Padjalangi Minta Polri Tancap Gas Bongkar Semua Praktik Mafia Tanah di Indonesia

Berita Golkar - Anggota Komisi III DPR RI Fraksi Partai Golkar Andi Rio Idris Padjalangi mengapresiasi jajaran Polda Metro Jaya yang mengungkap modus operandi mafia tanah melibatkan pihak Agraria Tata Ruang (ATR) / Badan Pertanahan Nasional (BPN)

Andi Rio Idris Padjalangi meminta Polri terus membongkar praktik mafia tanah di tanah air.

Baca Juga: Prihatin KKB Papua Bantai Ustadz dan Pendeta, Ace Hasan Minta Pendakwah Dilindungi

"Semoga Polri dapat terus mengungkap kasus mafia tanah di seluruh Indonesia. Peristiwa ini harus dijadikan sebuah pintu masuk awal Polri dalam memberantas mafia tanah di Indonesia, sesuai harapan dan arahan bapak Presiden Joko Widodo," kata Andi Rio Idris Padjalangi kepada Tribun, Rabu (20/7/2022).

Andi Rio Idris Padjalangi menjelaskan Polri harus terus melakukan koordinasi dan komunikasi terhadap Kementerian ATR/BPN yang membidangi masalah tersebut.

Hal itu guna mempermudah akses serta proses penyelidikan terhadap temuan kasus tanah di berbagai wilayah.

"Kementerian ATR/BPN tentunya menjadi sebuah penentu dalam kasus mafia tanah, Polri harus menyelidiki secara mendalam keterlibatan orang dalam dari pihak ATR/BPN yang melakukan modus secara terstruktur," ujar Andi Rio Idris Padjalangi.

Lebih lanjut, Wakil Ketua Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD) DPR RI itu berharap masyarakat tidak mudah terbujuk rayu oleh oknum atau pihak-pihak yang menawarkan jasa kepengurusan sertifikat tanah secara mudah dan cepat.

Hal tersebut agar tidak menjadi sebuah permasalahan di kemudian hari.

Baca Juga: Puteri Komarudin Minta Dewan Komisaris OJK Terpilih Gerak Cepat Siapkan Terobosan Atasi Masalah Industri Jasa Keuangan

"Pemerintah telah memudahkan kepengurusan sertifikat kepemilikan tanah dengan jalur digital. Gunakan jalur resmi agar tidak tertipu atau disalahgunakan data sertifikat kepemilikan tanah masyarakat," pungkas Andi Rio Idris Padjalangi. (sumber)

fokus berita : #Andi Rio Idris Padjalangi