26 Agustus 2022

Misbakhun Nilai Saat Ini Momentum Yang Tepat Lakukan Redenominasi Rupiah

Berita Golkar - Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo memastikan rencana redenominasi tidak bisa dilakukan secara terburu-buru. Menyederhanakan pecahan dengan menghilangkan sejumlah angka seperti Rp 1.000 menjadi Rp 1 harus dilakukan dalam situasi normal.

"Pesannya, kondisinya harus normal karena negara lain melakukannya dalam kondisi normal," ungkap Perry dalam konferensi pers, Rabu (24/8/2022).

Perry yang juga sebagai Ketua Umum Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia (ISEI) menambahkan, dengan situasi normal maka redenominasi bisa terhindar dari kepanikan masyarakat. "Jangan dilakukan pada saat krisis atau panas badan, kalau lagi kuat dan tenang baru dilakukan," jelasnya.

Baca Juga: Nurul Arifin Sebut Dinasti Politik Tak Haram: Selama Sosoknya Miliki Kapasitas dan Kapabilitas

Wacana redenominasi sudah bergulir cukup lama. RUU Redenominasi Rupiah sebenarnya telah ditetapkan dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 77/PMK.01/2020 tentang Rencana Strategis Kementerian Keuangan Tahun 2020-2024. Namun, hingga saat ini, tidak ada progresnya.

Anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI Komisi XI Mukhamad Misbakhun menilai saat ini menjadi momentum yang tepat untuk melakukan redenominasi rupiah.

Jika redenominasi harus menunggu stabilitas ekonomi, Misbakhun yakin secara teoritas, kondisi stabil tidak dapat dicapai dengan kondisi geopolitik saat ini. "Justru sekarang adalah momentum terbaik, to show to the world, di saat dunia dilanda resesi," ungkapnya dalam Profit, CNBC Indonesia.

Baca Juga: Pasang Putri Wapres RI di Dapil 11 Jabar, Golkar Kota Tasikmalaya Optimis Menang Pileg 2024

Menurutnya, di saat negara-negara dunia dilanda kenaikan defisit, Indonesia mampu mengelola defisit di bawah 10%. Begitu pula kondisi hiperinflasi global, laju inflasi Indonesia masih terbilang rendah. "Ingat kita dulu kita punya pertumbuhan 6-7% tetapi inflasinya di atas 7%. Sekarang inflasi tahun lalu masih 1,57%," paparnya.

Terkait dengan kondisi pemulihan ekonomi, dia menegaskan fundamental ekonomi Indonesia cukup baik. Pasalnya, dia melihat cadangan devisa Indonesia kuat. Kemudian, ada koordinasi solid antara fiskal dan moneter, serta likuiditas tetap terjaga.

Sejalan dengan kondisi itu, pertumbuhan ekonomi Indonesia masih tumbuh positif. "Ini tidak terjadi di manapun di dunia. Cerita sukses mana yang harus kita contohkan," kata Misbakhun. {sumber}

fokus berita : #Perry Warjiyo #Misbakhun