06 September 2022

Ace Hasan Harap Pendidikan Tinggi di Daerah Mampu Beradaptasi di Era 5.0

Berita Golkar - Jenjang Perguruan Tinggi (PT) masih terjadi kesenjangan partisipasi antar wilayah dan relevansi pendidikan tinggi dengan kebutuhan pasar dan daya saing yang belum optimal.

“Padahal kampus-kampus PT di daerah seperti Institut Agama Islam Latifah Mubarokiyah (IAILM) Suryalaya Tasikmalaya ini punya kontribusi besar bagi kemajuan pendidikan masyarakat,” kata Dr. Tb. H. Ace Hasan Syadzily, M.Si saat memberikan Orasi Ilmiah Tasyakur Milad ke-36 IAILM Suryalaya Tasikmalaya di Aula Kampus setempat, Selasa (6/9/2022).

Kang Ace, begitu Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI disapa warga pesantren di Jawa Barat, berharap kedepan PT di daerah bisa mendapat perhatian agar bisa beradaptasi dengan kemajuan dunia pendidikan saat ini yang sudah masuk era 5.0. Sehingga seluruh warga negara bisa mengakses kebutuhan pendidikan tinggi dengan kualitas yang baik dan setara.

“Kehadiran kampus-kampus di daerah dengan penguasaan kemampuan yang baik merupakan bagian dari strategi kita untuk bisa berkontribusi bagi kemajuan pendidikan di tanah air,” sambung Kang Ace dihadapan Sidang Senat Terbuka IAILM yang dihadiri tokoh ulama, pejabat dan ratusan mahasiswa tersebut.

1. Majukan pendidikan dengan tetap mewarisi tradisi

Kang Ace yang juga Ketua DPD Partai Golkar Jawa Barat menegaskan, dari Tasikmalaya khususnya dari Pesantren Suryalaya dimana didalamnya ada IAILM bisa belajar tentang warna Islam yang toleran dan wasathiyah (moderat).

Baca Juga: Punya Kekuatan Politik, Airlangga Hartarto Tetap Capres Terkuat Berpasangan Dengan Siapapun

“Semangat pendiri Suryalaya melalui ajaran dan tradisi tasawufnya telah membuktikan kehebatannya dalam memelihara tradisi keagamaan yang baik, toleran dan ramah,” sebut Kang Ace yang kehadirnya ke Suryalaya didampingi Anggota Fraksi DPRD Provinsi Jawa Barat, H. Yod MIntaraga, Ketua Penggalangan Khusus DPD Partai Golkar Jabar, Deden Nasihin serta beberapa pengurus Golkar Kota Tasikmalaya.

Menurut Kang Ace, yang dalam kesempatan itu membawa materi tentang ‘Strategi Pengembangan Soft Skill dan Literasi Digital Mahasiswa di Era 5.0’, dirinya merasa terhormat bisa berdiri bersama para ahli dzikir. Ia meyakini PT seperti IAILM akan semakin maju karena selama ini telah mewariskan kemajuan pendidikan dengan tetap konsisten memelihara akar tradisinya.

Dalam rangkaian kegiatan yang dihadiri Ibu Nyai Hj. Ida Nurhalida, Pengasuh Popes Cipasung yang merupakan putri dari Kyai Ilyas Ruhiat, Kang Ace sempat memberikan bantuan secara simbolis sebesar Rp. 100 juta untuk sarana prasarana kampus tersebut.

“ Tantangan kita kedepan pada era digital membutuhkan penyesuaian dari dosen dan mahasiswa, sebab masih terdapat paham-paham radikal yang menyusup ke Perguruan Tinggi dan kehadiran kampus seperti IAILM menjadi sangat penting,” lanjut Kang Ace.

2. Keharusan untuk meningkatkan soft skill

Untuk menghadapi persoalan itu, kata Kang Ace, maka dibutuhkan melalui pengingkatan soft skill yakni kemampuan non tekhnis seperti prioaku dan hard skill yaitu kemampuan teknis seperti literasi digital. “Profil penduduk hasil sensus 2020 menunjukan komposisi penduduk Indonesia didominasi generasi Milenial (25,8%) dan Gen Z (27,9%) yang akan mengisi dunia kerja kedepan,” sebutnya.

Soft Skill penting dalam dunia kerja, Kang Ace menyebutkan, karena berdasarkan penelitian yang dilakukan Harvard University, Carnegie Foundation, Standford Research Center Amerika Serikat, menyimpulkan bahwa soft skill menyumbang 80% bagi kesuksesan karir seseorang, sementara 15% dari hard skill.

Baca Juga: Kurangi Impor dan Hindari Krisis, Gde Sumarjaya Linggih Minta Pemerintah Jaga Ketahanan Energi dan Pangan

“Survei The Wall Street Journal menyebutkan 92% profesional dan eksekutif menyatakan bahwa soft skill lebih dibutuhkan daripada hard skill. Mitsubishi Reaserch Institute pernah melakukan survei (2002) bahwa faktor utama keberhasilan di dunia kerja adalah soft skill,” paparnya lagi.

Bagaimana mahasiswa mengembangkan soft skill dengan baik?, kata Kang Ace, salah satunya dengan menjadi pengurus organisasi. “Mengapa ini penting?, karena berorganisasi melatih leadership. melatih komunikasi, menciptakan rasa percaya diri serta menciptakan budaya kerjasama,” jelasnya disambut antusias para mahasiswa yang hadir.

3. Cerdas hadapi tantangan literasi digital

Terkait dengan literasi digital, Kang Ace, mengingatkan tantangan literasi digital di saat arus informasi melimpah yang berbanding dengan maraknya konten negatif. Karena itu mahasiswa dan civitas akademik harus cerdas dan bijak menggunakan teknologi dan media sosial.

“Pikir-pikir sebelum posting, apa yang dibaca, dilihat dan ditonton, akan mempengaruhi pola pikir dan perilaku. Sebab setiap jejak yang ditinggalkan di media sosial dapat berdampak positif atau negatif,” jelasnya.

Baca Juga: Airlangga: Kartu Prakerja Kisah Sukses Pemerintah RI Mentransformasi Pendidikan Orang Dewasa

Membangun personal branding melalui media sosial, kata Kang Ace, tidak hanya bagi politisi saja, tetapi mahasiswa, dosen dan civitas akademik juga perlu.“Mahaiswa harus terus tingkatkan skill dan bijak menggunakan media sosial,” tutupnya.

4. Bagian dari keluarga Ponpes Suryalaya

Sebelumnya Rektor IAILM, Dr. H. Asep Salahudin, MA, mengaku bangga atas kehadiran Kang Ace di Milad IAILM ke 36 Suryalaya. Ia menyebut Kang Ace merupakan bagian dari keluarga besar Pondok Pesantren Suryalaya. Terlebih ia pernah menimba ilmu di sejumah pesantren di Tasikmalaya seperti di Cipasung, Sukahideung dan beberapa pesantren lainnya.

Pada Milad IAILM yang juga dihadiri pimpinan ponpes Suryalaya KH Baban Ahmad Jihad, ketua dan anggota senat IAILM Suryalaya dan pengurus Yayasan Serba Bakti itu, Asep Salahudin, mengatakan ayahanda Ketua DPD Partai Golkar Jawa Barat ini adalah KH A. Rafei ALi pemilik pesantren besar di Pandeglang Banten. “Beliau adalah salah satu tokoh penting juga yang selalu kita tawasuli adalah Syekh Abdul Karim Banten,” sebut Asep.

Baca Juga: Lewat Kartu Prakerja End to End Digital, Airlangga Hartarto Serius Siapkan Talenta Digital Indonesia

“Kang Ace ini adalah sedikit di antara anggota DPR yang memiliki komitmen kerakyatan yang kuat, mampu mengargumentasikan persoalan dengan koheren, sistematis dan rasional. Tema yang diangkat juga amat relevan dengan komisi yang Kang Ace pimpin,” paparnya.

Asep kemudian mengutip Pangersa Abah Sepuh dalam pidatonya. “Panglinggihan guru suci, nu mulya dunya ahérat. Guru nu terus sumérén, kabéh élmu panemuna. Putra nu neraskeunana, putra nu dijungjung eunggah Asmana Shohibul Wafa,” katanya.

“Eukeur bungah untung jeung rugi. éling mah ulah pegat. Humadep tawajuh rumasa kanu ngayuga. Hirup hurip lahir batin kahirupan henteu daya upaya,” sambungnya. (sumber)

 

 

fokus berita : #Ace Hasan Syadzily #Kang Ace