01 November 2022

Ketua MPR RI Bamsoet Dukung Kajian Utusan Golongan Kembali Masuk DPR RI

Berita Golkar - Ketua MPR Bambang Soesatyo bersama Wakil Ketua MPR Bidang Penyerapan Aspirasi Masyarakat & Daerah Lestari Moerdijat dan Fadel Muhammad menerima Ketua Forum Aspirasi Konstitusi MPR Prof Jimly Asshiddiqie, anggota MPR dari Kelompok DPD yang juga pakar hukum tata negara. Menurut Bamsoet, sapaan akrab Bambang, keberadaan Forum Aspirasi Konstitusi berperan untuk memperkuat tugas MPR sebagaimana diatur dalam Pasal 5 Undang-Undang MPR, DPR, DPD, dan DPRD (UU MD3), khususnya yang terdapat dalam ayat D, yakni menyerap aspirasi masyarakat berkaitan dengan pelaksanaan UUD 1945.

Hingga akhir 2022, Forum Aspirasi Konstitusi akan menyelenggarakan dua kali temu pakar dan diskusi untuk menyerap aspirasi konstitusi dari berbagai kalangan. Kegiatan pertama akan diselenggarakan pada 9 November 2022 dengan tema besar 'Evaluasi Konstitusi Guna Menjamin Efektifitas Penyelenggaraan Negara dan Pencapaian Tujuan Bernegara'. Salah satu pembahasannya yakni tentang urgensi menghadirkan kembali Utusan Golongan dalam keanggotaan MPR.

Kegiatan kedua akan diselenggarakan sekitar Desember 2022, dengan tema besar 'Evaluasi Negara Hukum Indonesia Berdasarkan Pancasila'. Salah satu pembahasannya yakni tentang penataan kekuasaan kehakiman yang merupakan bagian dari Rekomendasi MPR periode 2014-2019 yang diberikan kepada MPR periode 2019-2024.

Baca Juga: Supriansa Tegaskan Otsus Papua Harus Digunakan Untuk Kemakmuran Rakyat Papua

"Berbagai kegiatan temu pakar dan diskusi tersebut merupakan bagian dari cara MPR 'belanja masalah', sehingga pada 2023 nanti kita bisa susun berbagai langkah solusinya. Dengan demikian, pada 2024 di akhir masa jabatan MPR periode 2023-2024, kita bisa memberikan rekomendasi kepada MPR periode selanjutnya, salah satunya terkait urgensi menghadirkan kembali Utusan Golongan dalam keanggotaan MPR RI, yang telah disuarakan berbagai kalangan seperti Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Pengurus Besar Nahdlatul Ulama, Majelis Tinggi Agama Konghucu, dan berbagai kalangan lainnya," ujar Bamsoet usai menerima Forum Aspirasi Konstitusi, di Ruang Rapat Pimpinan MPR, Jakarta, Selasa (1/11).

Ketua DPR ke-20 ini menjelaskan, melalui kegiatan temu pakar dan diskusi, diharapkan dapat menjawab, mengoreksi, dan menjadi antitesis dari berbagai faktor yang melatarbelakangi dihapuskannya keberadaan Utusan Golongan melalui empat kali amandemen konstitusi. Setidaknya ada tiga hal yang menjadi latar belakang penghapusan Utusan Golongan pasca reformasi. Pertama, adanya pandangan bahwa pelaksanaan demokrasi langsung yang dimanifestasikan oleh pemilihan secara langsung dianggap lebih demokratis, sehingga keberadaan Utusan Golongan melalui penunjukan dianggap tidak sesuai.

Kedua, adanya pandangan perlunya penyederhanaan sistem perwakilan, yaitu hanya ada satu badan perwakilan tingkat pusat yang mewakili dua unsur representasi, yaitu representasi politik (DPR) dan representasi daerah (DPD), sedangkan representasi golongan dapat diwakili dan disalurkan melalui lembaga perwakilan yang sudah ada (khususnya DPD). Ketiga, dalam praktiknya, penunjukan Utusan Golongan oleh presiden dinilai cenderung mewakili kepentingan rezim pemerintahan yang mengangkatnya, dan bukan kepentingan rakyat atau golongan yang diwakilinya.

Baca Juga: Airlangga Hartarto: Kemenangan Pemilu 2024 Bakal Jadi Kado Terindah HUT Ke-60 Partai Golkar

Wakil Ketua Umum Partai Golkar ini menerangkan, melalui Forum Aspirasi Konstitusi dengan serangkaian kegiatan temu pakar dan diskusi yang diselenggarakan, diharapkan juga dapat mengidentifikasi masalah sekaligus menjawab berbagai hal seputar Utusan Golongan. Misalnya terkait siapakah yang dimaksud sebagai Utusan Golongan, serta bagaimana mekanisme serta tata cara pengisian Utusan Golongan, termasuk persyaratan untuk menjadi Utusan Golongan yang membedakannya dengan mekanisme serta tata cara pengisian anggota DPR dan anggota DPD.

"Keberadaan Utusan Golongan sudah ada sejak masa pemerintahan Presiden Soekarno. Untuk melaksanakan pembentukan MPRS sebagaimana diperintahkan Dekrit Presiden 5 Juli 1959, pada 22 Juli 1959 Presiden Soekarno mengeluarkan Penetapan Presiden Nomor 2 Tahun 1959 yang mengatur pembentukan MPRS, yang pada saat itu terdiri atas anggota DPR Gotong Royong ditambah dengan utusan-utusan dari daerah-daerah dan golongan golongan. Keberadaan Utusan Golongan juga tetap eksis pada masa pemerintahan Presiden Soeharto," terang Bamsoet.

Wakil Ketua Umum Pemuda Pancasila ini menambahkan, keberadaan Utusan Golongan pada saat itu terdiri dari 13 macam golongan. Antara lain Golongan Tani, Golongan Buruh/Pegawai Negeri, Golongan Pengusaha Nasional, Golongan Koperasi, Golongan Angkatan '45, Golongan Angkatan Bersenjata, Golongan Veteran, Golongan Alim Ulama, Golongan Pemuda, Golongan Wanita, Golongan Seniman, Golongan Wartawan, dan Golongan Cendekiawan/Pendidik. Pada saat Reformasi bergulir, keberadaan Utusan Golongan dihapuskan.

Baca Juga: Kreatif! Lestarikan Permainan Tradisional, AMPG Morowali Bakal Gelar Lomba Mehule Cup I

"Kini berbagai kalangan seperti Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Pengurus Besar Nahdlatul Ulama, serta Majelis Tinggi Agama Konghucu, dan berbagai kelompok masyarakat lainnya sudah mulai menyuarakan untuk menghidupkan kembali Utusan Golongan. Untuk itulah MPR membentuk Forum Aspirasi Konstitusi, sebagai wadah untuk menampung berbagai aspirasi tersebut, sekaligus mengkajinya lebih dalam. Jika memang memungkinkan dan disepakati bersama, tak mustahil jika dalam keanggotaan MPR periode 2029 atau selanjutnya, Utusan Golongan bisa kembali hadir," pungkas Bamsoet.(sumber)

fokus berita : #Bambang Soesatyo #Bamsoet