12 November 2022

Masyarakat Belum Paham TV Digital, Meutya Hafid: Pemerintah Harus Sosialisasi Lebih Masif

Berita Golkar - Ketua Komisi I DPR RI, Meutya Hafid mengharapkan pemerintah dapat betul-betul dapat mensosialisasikan peralihan TV analog ke TV digital agar masayarakat tidak mendapat kendala. Salah satu saran Meutya adalah sosialisasi besar-besaran yang harus dilakukan oleh pemerintah.

"Sosialisasi kepada masyarakat harus masif, saat ini masih banyak yang belum paham transisi analog ke digital untuk penyiaran, apa dampak serta apa yang perlu disiapkan," ungkap Meutya, dikutip dari laman DPR RI, Sabtu (12/11/2022).

Salah satunya, sambung Meutya, penyediaan set top box (STB) bagi masyarakat miskin harus terpenuhi dan dapat dengan mudah ditemukan masyarakat. "Jadi pemerintah juga punya PR. Dengan demikian, saya harap seluruh lembaga penyiaran swasta dapat menjalani jadwal ASO dengan taat," pungkas dia.

Baca Juga: Terlalu Banyak Masalah, Ferdiansyah Minta Peralihan Kampus Jadi PTN-BH Dievaluasi

Adapun peralihan ke siaran TV digital dilakukan di sejumlah wilayah termasuk Jabodetabek (Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi) mulai 2 November 2022. (sumber)

Berikut daftar siaran TV digital yang ada di Jabodetabek:

Nama TV             

SCTV

Kompas TV

Moji

Mentari TV

Indosiar               

Metro TV

My TV

BBS TV

BN TV

Magna Channel

Smile

UG Tv

JPM TV

TV One

Jak TV

Sport One

ANTV

34 UHF 578 MHz

TVRI

TVRI Sport HD

TVRI World

TVRI Jakarta

TV MU

Nusantara TV

Badar TV

DAAI TV

Inspira

Net TV

Elshinta TV

38 UHF (Gn Tela) 610 MHz dan 42 UHF (Joglo) 642 MHz

Trans TV

CNBC

Trans 7

CNN Indonesia

RCTI

GTV

MNC TV

iNews

RTV (Rajawali Televisi)

KTV

 

fokus berita : #Meutya Hafid