08 Desember 2022

Bom Bunuh Diri di Bandung, Andi Rio Idris Padjalangi Minta Kepolisian Perkuat Fungsi Intelijen

Berita Golkar - Anggota Komisi III DPR Fraksi Partai Golkar Andi Rio Idris Padjalangi berharap jangan sampai ada bom bunuh diri di tempat lain atau target yang lebih besar pascaperistiwa di Markas Polsek Astanaanyar, Kota Bandung, Jawa Barat, Rabu (7/12).

Oleh karena itu, legislator dari Partai Golkar ini meminta Polri memperkuat fungsi intelijen pascaperistiwa bom bunuh di Mapolsek Astanaanyar tersebut.

"Saya meminta kepolisian harus dapat memperkuat fungsi intelijen. Jangan sampai ada bom bunuh diri di tempat lain atau target yang lebih besar pasca peristiwa tersebut," kata Andi Rio dalam keterangannya di Jakarta, Rabu (7/12).

Andi Rio mengatakan bahwa peristiwa bom bunuh diri merupakan rencana jaringan teroris untuk menciptakan kondisi dan situasi keamanan tidak aman serta tenang.

Baca Juga: Airlangga Hartarto Wacanakan Pembebasan Pajak Kendaraan Listrik

Dia berharap menjelang perayaan Natal 2022 dan Tahun Baru 2023, Densus 88 Antiteror Polri harus dapat bekerja secara maksimal dengan mengusut tuntas jaringan terduga teroris.

"Ungkap dan usut secara tuntas, jangan sampai perayaan Natal dan Tahun Baru tercederai. Pelaku merupakan mantan narapidana terorisme, aksi ini membuktikan, pelaku kembali melakukan komunikasi dengan jaringan terorisme," ungkapnya.

Andi Rio meminta aparat Polri yang bertugas untuk berhati-hati karena masih menjadi salah satu target sasaran kelompok teroris yang ada di Indonesia.

Oleh karena itu, Andi Rio mengatakan bahwa aparat kepolisian terutama personel  yang bertugas di lapangan harus waspada karena jaringan terorisme di Indonesia masih menyimpan dendam kepada Polri dan kelompok yang terafilisasi dengan pemerintah karena aksi mereka merasa terhalangi. (sumber)

 

 

fokus berita : #Andi Rio Idris Padjalangi