20 Desember 2022

Idris Laena Nilai Upaya Injourney Kembangkan Wisata Danau Toba Belum Maksimal

Berita Golkar - Anggota Komisi VI DPR RI Idris Laena menilai pengembangan wisata Danau Toba yang dilakukan oleh Injouney masih belum maksimal. Padahal menurutnya, Danau Toba memiliki kekuatan yang tidak dimiliki oleh destinasi wisata manapun di dunia. Hal itu disampaikan Idris saat mengikuti Kunjungan Kerja (Kunker) Reses Komisi VI DPR RI dengan Kementerian BUMN, Injourney, PT Hutama Karya dan PTPN III di Sumatera Utara.

"Pertama, yang kita ‘jual’ sejarahnya. Jadi ada sejarah yang harus orang tahu bahwa Danau Toba punya sejarah panjang sebelum terbentuk seperti ini. Kedua, kita harus mempublikasikan kepada dunia bahwa Danau Toba merupakan tempat wisata yang menarik bukan hanya sekedar danau. Sehingga, bukan hanya masyarakat lokal saja yang berkunjung tetapi juga masyarakat mancanegara," ujar Idris, Senin (19/12/22).

Baca Juga: Syamsuar Harap Airlangga Hartarto Bisa Berikan Kejelasan Soal DBH Sawit

Selain itu, Politisi Partai Golkar tersebut juga menyoroti penunjukan Danau Toba sebagai tuan rumah ajang Kejuaraan Dunia Perahu Motor Formula 1 (F1 H2O) yang akan digelar pada Februari 2023 mendatang. Ia menilai, jangan sampai Injourney hanya seperti event organizer yang mendatangkan pengunjung sekali momen setelah itu selesai. Ia menegaskan perlu adanya road map jangka panjang agar pengembangan wisata Danau Toba dapat berkelanjutan.

Hal senada juga diungkapkan oleh Anggota Komisi VI DPR RI, Deddy Sitorus. Menurutnya, perlu adanya ekosistem untuk pengembangan Danau Toba agar setiap event yang diselenggarakan terintegrasi dengan tujuan pengembangan wisata. Selain itu, ia juga mengungkapkan perlu adanya narasi besar yang menjadi nilai jual Danau Toba sebagai destinasi wisata.

"Kalau sudah berbicara ekosistem, kemudian yang harus dimiliki adalah narasi. Ini (Danau Toba) adalah danau vulkanik terbesar di dunia yang dulu letusan gunungnya mengubah iklim dunia dan membunuh banyak spesies. Apakah orang sudah tahu? Apakah orang Singapura tahu? Yang harusnya jadi market terbesar kita, misalnya. Itukan tidak ada. Sampai sekarang tidak ada yang mau mengelaborasi narasi tadi," ujar politisi PDIP tersebut.

Baca Juga: Puteri Komarudin Minta Penyelamatan AJB Bumiputera 1912 Harus Tepat dan Bertanggung Jawab

Direktur SDM dan Digital Injourney, Herdy Harman mengungkapkan saat ini Injourney terus melakukan upaya-upaya pengembangan wisata Danau Toba salah satunya dengan gelaran Kejuaraan Dunia Perahu Motor Formula 1 (F1 H2O). Lebih lanjut, ia juga mengungkapkan bahwa ini menjadi kesempatan baik untuk membuktikan Indonesia mampu menyelenggarakan acara yang skalanya internasional. Ia berharap dengan diselenggarakannya acara itu mampu memperkenalkan Danau Toba ke luar negeri.

Indonesian Journey (InJourney) adalah BUMN Holding Industri Aviasi dan Pariwisata Indonesia yang beranggotakan PT Angkasa Pura I, PT Angkasa Pura II, PT Hotel Indonesia Natour, PT Pengembangan Pariwisata Indonesia, PT Taman Wisata Candi Borobudur, Prambanan, dan Ratu Boko, dan PT Sarinah. (sumber)

 

fokus berita : #Idris Laena