18 Januari 2023

Sejalan Dengan Arahan Presiden Jokowi, Taufan Pawe Bakal Desain Parepare Jadi Kota Cinta

Berita Golkar - Dua periode menjabat sebagai Wali Kota, Taufan Pawe telah mendesain Parepare menjadi kota cinta, melalui inspirasi dari Presiden RI ke-3 Bj Habibie.

Pemilihan frasa ‘Kota Cinta ‘ sebagai brand yang disematkan untuk Parepare bukan tanpa alasan, banyak ikon-ikon yang telah dibangun bernafaskan cinta, salah satunya monumen Cinta Sejati Habibie Ainun yang berada di alun-alun kota.

Dibeberapa kesempatan, Walikota berlatar belakang doktor hukum ini mengatakan, jangan melihat ‘kota cinta’ sebagai persoalan muda mudi atau antara laki-laki dan perempuan, tetapi cinta secara menyeluruh. Misalnya antara manusia dan seluruh alam semesta.

Baca Juga: Sarmuji Siap Pasang Badan Penuhi Aspirasi Perpanjangan Masa Jabatan Kades

“Ini akan menjadi kekuatan bagi Parepare, dan cinta sebagai bahan baku yang akan menjadikan kota ini semakin masuk ke hati masyarakat khususnya, dan umumnya orang luar yang datang pengunjung,” ungkapnya.

“Kita juga telah menghadirkan landmark berupa simbol cinta di Kota Parepare. Saya ingin ketika orang masuk ke kota kita, mereka akan sadar kalau sudah berada di Parepare. Kita akan hadirkan tempat berselfie dengan simbol cinta di Kota Cinta BJ Habibie Ainun,” jelas Taufan Pawe.

Desain ‘Kota Cinta’ sebagai brand Parepare sejalan dengan arahan Presiden RI, Joko Widodo, yang disampaikan saat pembukaan rapat koordinasi nasional (Rakornas) Kepala Daerah dan Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) se-Indonesia di Sentul International Convention Centre (SICC), Kabupaten Bogor, Provinsi Jawa Barat, kemarin.

Baca Juga: Hetifah Ingin Lulusan Perguruan Tinggi Terserap Maksimal di Dunia Usaha dan Dunia Industri

“Seluruh kabupaten dan kota itu sudah harus mulai mendesain kotanya dengan baik, sehingga setiap kota dan kabupaten itu memiliki diferensiasi, maksimalkan potensi daerah yang ada, buat master plannya yang betul-betul memiliki visi kedepan, jangan semua kota dan kabupaten kota sama semua nama dan brandnya,” ujar Joko Widodo di hadapan Kepala Daerah dan forkopimda yang hadir.

Presiden Jokowi mengimbau agar kepala daerah membuat desain brand sesuai dengan potensi dan keunggulan wilayahnya masing-masing. Dia mencontohkan tidak ada salahnya jika brand daerah menggunakan nama buah, maupun musik.

“Misalnya kota pisang, kenapa tidak, hanya saja harus konsisten. Jadi tanam pisangnya harus banyak di kota itu, kemudian menyiapkan industri untuk pasca panen pisang, sehingga brand kota itu akan kelihatan,” ungkapnya. (sumber)

fokus berita : #Taufan Pawe