31 Agustus 2018

Berita Golkar - Wasekjen DPP Partai Golkar Christina Aryani meminta agar tidak ada pihak yang mengkaitkan kasus dugaan korupsi proyek PLTU Riau-1 yang menjerat mantan Sekjen DPP Partai Golkar Idrus Marham dengan Munaslub Partai Golkar. Christina menilai, persoalan tersebut urusan pribadi dan tidak terkait dengan institusi partai. Dia juga menampik ada aliran dana korupsi yang digunakan untuk membiayai Munaslub.

"Semua pengurus DPP di era Airlangga telah diminta menandatangani Pakta Integritas. Jika ternyata tetap ada juga kader yang terlibat korupsi, maka mereka harus mundur dari partai," ujar Christina di Jakarta, Jumat (31/8/2018). Christina menegaskan, Golkar di bawah kepemimpinan Airlangga Hartarto sepakat untuk berbenah dan membersihkan dirinya.

"Saat Pak Airlangga terpilih sebagai ketua umum, kami diikat untuk membangun kesadaran bersama menghilangkan perilaku koruptif oknum-oknum, sebagai revisi dari era-era sebelumnya yang kerap tersangkut kasus korupsi," tukas Christina.

Sebelumnya, Airlangga Hartarto tegas menyanggah tuduhan tersangka kasus PLTU Riau-1 terkait adanya hubungan antara dana korupsi dengan penyelenggaraan Munaslub Golkar pada 2017 lalu. "Dari sekuens waktu sudah jelas kapan kegiatan ini diinisiasi, kapan itu Munas Golkar, dan itu tidak ada hubungannya dengan institusi. Kenapa asyik ganggu Golkar terus?" tegas Airlangga. [liputan6]

fokus berita : #Christina Aryani


Kategori Berita Golkar Lainnya