18 September 2018

Berita Golkar - Ketua DPR Bambang Soesatyo (Bamsoet) mendukung sikap pemerintah yang melayangkan nota diplomatik ke Kementerian Luar Negeri Singapura terkait iklan 'penjualan' PRT Indonesia secara online di Singapura. Bamsoet meminta Duta Besar Singapura untuk Indonesia segera memberikan penjelasan soal kasus tersebut.

"Mendorong pimpinan Komisi I DPR untuk meminta Duta Besar Singapura menjelaskan adanya iklan penyedia pekerja migran Indonesia yang tidak adil dan merendahkan martabat manusia dan bertentangan dengan Pasal 20 UU No. 39 tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia," kata Bamsoet, Selasa (18/9/2018).

Bamsoet juga mendorong Polri berkerja sama dengan Interpol mengungkap motif pembuatan iklan tersebut. "Mendorong Komisi III DPR meminta Kepolisian RI bekerjasama dengan Interpol mengungkap latar belakang pembuatan iklan tersebut dan bersama Kementerian Luar Negeri, BNP2TKI, dan Migrant Care menuntut tindakan hukum terhadap pelaku yang telah mengeksploitasi pekerja migran Indonesia," ujar Bamsoet.

Atas kasus ini, Bamsoet meminta Kemnaker bersama BNP2TKI lebih selektif dalam mengirimkan TKI ke luar negeri dan memberikan pelatihan kepada TKI yang akan berangkat ke luar negeri. "Mendorong Komisi IX DPR meminta Kemnaker melalui agen resmi penyaluran TKI memberikan pelatihan kepada TKI yang akan keluar negeri di Balai Latihan Kerja Industri (BLKI) agar para pekerja mempunyai bekal pengetahuan dalam bekerja di luar negeri," sebutnya.

Sebelumnya, kantor berita BBC melaporkan, Ministry of Manpower (MOM) Singapura kini tengah menyelidiki kasus 'penjualan' sejumlah pembantu rumah tangga yang diduga dari Indonesia di situs niaga Carousell. "Kami tengah menyelidiki kasus ini, dan telah mengatur agar penawaran ini dicabut," sebut Kementerian Tenaga Kerja Singapura.

Surat kabar The Straits Times melaporkan penawaran itu diunggah pengguna bernama @maid.recruitment. Di dalamnya, terdapat beragam wajah sejumlah pembantu rumah tangga yang diduga asal Indonesia. Juru bicara Carousell mengatakan kepada The Straits Times bahwa penawaran semacam itu tidak diperbolehkan dalam situs niaga mereka sesuai tercantum dalam panduan pengguna. Iklan itu kini sudah dihapus. [kontributor Jakarta]

fokus berita : #Bambang Soesatyo


Kategori Berita Golkar Lainnya