23 Februari 2019

Berita Golkar - UNICORN! Itulah kata-kata yang saat ini sedang hangat menjadi perbincangan publik dan viral juga di berbagai lini masa media sosial pasca debat Capres, Minggu (17/2). "Perbincangan soal unicorn jadi viral dan perhatian luas publik, mulai dari yang remeh remeh hingga serius. Ini tentu kami harapkan membuat generasi muda

Semakin penasaran dan tertarik untuk terjun di dunia startup teknologi hingga menjadi unicorn," kata pengamat kebijakan publik yang juga advokat senior Togar Situmorang, S.H., M.H., M.A.P., yang juga caleg DPRD Bali dapil Denpasar nomor urut 7 dari partai Golkar kepada wartawan, Sabtu (23/2) saat ditanya tanggapannya tentang unicorn.

Istilah unicorn ini sebenarnya merupakan sebutan bagi perusahaan startup (usaha rintisan) berbasis teknologi yang mempunyai valuasi (nilai perusahaan) di atas 1 juta dolar AS atau setara di atas Rp 14 triliun.

Baca Juga: Copot Wayan Gunawan Dari Ketua Fraksi Golkar DPRD Bali, Demer Dituding Main Kayu

Indonesia sendiri kini sudah memiliki 4 unicorn yang sudah cukup dikenal masyarakat luas. Yaitu Gojek, Tokopedia, Bukalapak, dan Traveloka.

Jumlah unicorn Indonesia memang terbanyak di Asia Tenggara dari total 10 unicorn yang ada berdasarkan data Techsauce.co. "Kita tentu bangga jumlah unicorn Indonesia terbanyak di Asia Tenggara. Bahkan, dalam waktu dekat diprediksi akan ada tambahan dua unicorn baru lagi di tanah air.

Mungkin dari sektor startup fintech, pendidikan atau kesehatan," ungkap Togar Situmorang yang juga sering berdiskusi dengan pelaku startup tanah air ini. Bahkan, dia berharap ke depan bisa muncul startup unicorn dari Bali yang bisa jadi kebanggaan masyarakat Bali.

"Jadi, Bali tidak hanya terkenal sebagai destinasi pariwisata kelas dunia tapi juga punya startup unicorn kelas dunia," harap pria yang dikenal sebagai advokat dermawan dan kerap memberikan bantuan hukum gratis bagi masyarakat kurang mampu dan tertindas dalam penegakan hukum itu.

Yakin Unicorn dan Dexacorn Indonesia Terus Bertambah

Bahkan, Togar juga mengapresiasi dari empat startup yang ada saat ini kabarnya Gojek sudah berubah status dan naik kelas menjadi dexacorn, julukan bagi perusahaan yang nilainya lebih dari 10 miliar dolar AS (setara Rp 140 triliun).

Sementara nilai Gojek saat ini berkisar diantara US$8 hingga US$ 10 miliar atau Rp 111,5 hingga Rp 139,4 triliun. Hal ini menyusul adanya pendanaan seri F yang diterima Gojek dari sejumlah perusahaan dengan nama besar, yaitu Google, JD.com,

Tencent, Mitsubishi Corporation, dan Provident Capital yang kabarnya nilainya mencapai lebih dari 1 miliar dolar AS atau Rp 14 triliun lebih.

"Jadi, Indonesia akan punya minimal empat hingga lima unicorn dan satu dexacorn. Gojek jadi dexacorn kedua di Asia Tenggara setelah Grab Holding dan satu dari 30 dexacorn di dunia. Ini capaian luar biasa dari Bos Gojek Nadiem Makarim dan seluruh kru Gojek," ungkap Togar Situmorang.

Tentu jumlah unicorn dan dexacorn yang lahir dari startup lokal Indonesia bisa terus bertambah dalam beberapa tahun ke depan. Hal ini, kata Togar, melihat pesatnya perkembangan startup di tanah air dan derasnya pendanaan yang mengalir baik dari dalam maupun luar negeri.

Bertambahnya jumlah unicorn hingga dexacorn dan terusnya muncul startup baru terus naik kelas dan bertambahnya valuasinya, imbuh Togar, yang juga Dewan Pakar Forum Bela Negara ini, tentu menjadi sinyal yang super positif mendekatkan Indonesia menjadi negara dengan kekuatan ekonomi digital terbesar di Asia Tenggara pada 2020 yang nilainya diprediksi mencapai 130 miliar dolar AS.

Hal ini sesuai dengan visi ekonomi digital Presiden Jokowi. "Kami super positif Indonesia bisa jadi negara dengan kekuatan ekonomi digital terbesar di Asia Tenggara.

Baca Juga: Tersisa Golkar Gianyar Yang Tolak Musdalub Golkar Bali, Ini Alasannya

Sekarang tinggal bagaimana pemerintah dan seluruh stakeholder bahu membahu menguatkan iklim startup dan ekonomi digital," tegas Togar Situmorang yang juga dikenal sebagai caleg millennial dan dekat dengan generasi muda ini yang juga di sela-sela kesibukan masih konsern memperhatikan altet dengan menjadi Ketua Umum POSSI (Persatuan Olahraga Selam Seluruh Indonesia) Kota Denpasar.

Seperti diketahui dan diberitan, dalam debat calon presiden kedua, Minggu (17/2), capres nomor 01, Joko Widodo alias Jokowi, bertanya kepada capres nomor 02, Prabowo Subianto, soal startup unicorn-unicorn di Indonesia.

Setelah mendengar pertanyaan itu, Prabowo menjawab: "Yang Bapak maksud unicorn? Unicorn? Maksudnya-apa itu-yang online-online itu?" kata Prabowo tampak kebingungan.

Ketidaktahuan Prabowo tentang unicorn ini lantas viral dan juga menjadi bahan olok-olok netizen (warganet) hingga banjir juga komentar dan meme-meme lucu serta nyeleneh. [jawapos]

fokus berita : #Togar Situmorang


Kategori Berita Golkar Lainnya