21 Maret 2019

Berita Golkar - Ketua Dewan Pembina Partai Golkar Aburizal Bakrie (ARB) tak mempersoalkan dinonaktifkannya Politikus Golkar Erwin Aksa dari kepengurusan DPP Partai Golkar. Itu setelah Erwin mendukung pasangan calon presiden Prabowo Subianto-Sandiaga Uno dalam Pemilihan Presiden 2019.

Penonaktifan keponakan politikus senior Partai Golkar Jusuf Kalla itu juga dinilai tidak berpengaruh bagi Partai Golkar. "Tidak masalah," ujar Aburizal saat dikonfirmasi dalam pesan singkatnya, Rabu (20/3).

Baca Juga: Dukung Prabowo-Sandi, Erwin Aksa Mengaku Sudah Izin Airlangga dan Aburizal

Aburizal menilai Erwin Aksa tetap sebagai kader Partai Golkar meskipun ia dinonaktifkan dari kepengurusan Golkar. Hal ini karena pilihan politiknya mendukung Prabowo-Sandiaga, karena kedekatan Erwin dengan Sandiaga sebagai seorang sahabat.

Karenanya, ia tidak menutup kemungkinan jika Erwin akan kembali masuk kepengurusan Partai Golkar. "EA (Erwin Aksa) tetap kader Partai Golkar. Insya Allah masuk lagi di kepengurusan berikutnya," ujar Aburizal.

Sebelumnya Politikus Golkar, Erwin Aksa secara terang-terangan mendukung pasangan calon nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno. Meski partainya secara resmi telah mengusung pasangan calon Joko Widodo-KH Maruf Amin.

"Saya dan Sandiaga Uno merupakan sahabat sejati, mantan Ketua Umum HIPMI dan aktif di KADIN. Kami punya ikatan emosional yang tidak bisa kami hilangkan dan kami lupakan. Kami memiliki hubungan persahabatan yang hakiki," tegas Erwin Aksa.

Baca Juga: Aburizal Bakrie Kutuk Penembakan Brutal Umat Islam di Selandia Baru

Hal ini pun membuat DPP Partai Golkar memutuskan memberhentikan kadernya Erwin Aksa dari kepengurusan partai. Itu karena Erwin mendukung pasangan capres-cawapres Prabowo-Sandiaga.

Pemberhentian Erwin Aksa tertuang dalam surat keputusan yang ditandatangani Ketua Umum Golkar Airlangga Hartarto. [republika]

fokus berita : #Aburizal Bakrie


Kategori Berita Golkar Lainnya