29 April 2019

Berita Golkar - Roy Marhendra (23) dipastikan lolos menjadi anggora DPRD Kabupaten Sumedang termuda dari Partai Golkar.

Pria yang masih berstatus sebagai mahasiswa semester akhir jurusan Administrasi Negara STIA Kabupaten Sumedang ini mengatakan, alasan ia maju sebagai anggota legislatif dilandasi keprihatinan karena Desa Cilengkrang, Kecamatan Wado tempat tinggalnya, masuk dalam kategori Inpres Desa Tertinggal (IDT).

Padahal, kata pria kelahiran Sumedang, 27 Desember 1995 ini, wilayah desa tempat kelahirannya kaya akan potensi wisata dan pertanian. Selain itu, desanya juga strategis karena berbatasan langsung dengan Desa Mekarasih yang dilintasi jalan provinsi penghubung Sumedang-Garut.

"Wilayah desa kami saat ini masih masuk kategori Inpres Desa Tertinggal. Mirisnya, secara potensi alam dan letak geografis, seharusnya desa kami menjadi wilayah termaju dan menjadi etalase bagi Sumedang karena berada di wilayah perbatasan Garut," ujar anak dari Suhenda dan Mariah ini, kepada Kompas.com di kantor DPD Partai Golkar Sumedang, Senin (29/4/2019).

Roy menuturkan, dalam Pemilu 2019 ia meraih suara terbanyak dari Partai Golkar Sumedang yakni 4.841. Raihan suaranya bahkan mengalahkan total suara yang diraih Ketua DPD Golkar Sumedang, Sidik Jafar.

Adapun total suara partai secara keseluruhan di Dapil 4 Sumedang (Situraja, Cisitu, Darmaraja, Cibugel, Wado) sebanyak 14.800.

"Di Dapil 4 untuk Partai Golkar hanya saya yang lolos. Alhamdulillah, mudah-mudahan saya bisa mengemban amanah ini dan membawa desa saya bisa lebih berkembang lagi ke depannya," tuturnya.

Hasil yang dicapainya dalam Pemilu 2019, kata Roy, tidak didapatnya secara instan.

Roy yang masih berstatus lajang dan menjadi caleg termuda se-Kabupaten Sumedang ini mengaku telah merintis jalannya menuju parlemen sejak kali pertama bergabung Angkatan Muda Partai Golkar (AMPG) Kecamatan Wado pada tahun 2016 lalu.

"Sejak bergabung dengan AMPG, saya sudah aktif berorganisasi. Mengajak anak muda di desa kami untuk turut berperan aktif dalam upaya memajukan desa. Sejak saat itu pula, sebenarnya saya mulai menggalang aspirasi warga," ucapnya.

Bahkan, kata anak dari Kepala Desa Cilengkrang ini, sejak awal 2018 atau setahun terakhir jelang Pemilu 2019, dirinya harus membagi perhatiannya, antara kuliah dengan sosialisasi pencalonannya sebagai anggota DPRD Sumedang, kepada warga di daerah pemilihannya, khususnya di wilayah Kecamatan Wado.

"Meski terasa capeknya karena harus membagi waktu antara menyelesaikan kuliah semester akhir dan persiapan pencalonan. Kemarin-kemarin saya memang sibuk karena harus menyusun skripsi dan terus sosialisasi Pemilu. Tapi pada akhirnya keduanya berjalan beriringan. Alhamdulillah, meski sempat terganggu. Saat ini skripsi tinggal sedikit lagi rampung dan hadiah terindahnya adalah saya lolos ke parlemen," ucapnya.

Roy menyebutkan, hasil yang dicapainya ini merupakan buah manis dari apa yang telah ia tanam sejak lebih dari tiga tahun terakhir.

"Di wilayah, yang saya lakukan lebih kepada mengajak masyarakat untuk mau menyalurkan hak suaranya. Baik itu di Pilkada Sumedang 2018 yang lalu, maupun Pemilu 2019 ini. Selain itu berbagi ilmu agar warga di wilayah kami lebih melek informasi," ucapnya.

Roy berharap, dengan menjadi anggota DPRD Sumedang seluruh aspirasi warga yang telah diserapnya dapat dia penuhi, seperti kebutuhan vital akses infrastruktur jalan dan infrastruktur pertanian yang memadai.

Termasuk kebutuhan dasar masyarakat mulai dari pendidikan hingga kesehatan

"Menjadi anggota legislatif itu bukan sekadar ingin yang hanya inginnya saja. Tapi saya ingin berkontribusi, khususnya mengentaskan kemiskinan dan membantu desa saya menjadi wilayah yang maju berkembang. Tidak lagi masuk sebagai kategori IDT," sebutnya.

Sementara itu, Sekretaris DPD Golkar Sumedang Yogie Yaman Santosa mengatakan, Roy Marhendra merupakan salah satu caleg muda potensial dan menjadi aset Partai Golkar.

"Roy ini sudah jadi anggota AMPG sejak tahun 2016. Dia termasuk aktif dan pemikiran-pemikirannya fresh," ujarnya.

Yogie menambahkan, untuk Pemilu 2019 ini, selain Roy, ada Asep Kurnia asal Dapil 5 (Jatinangor, Cimanggung) yang baru kali pertama ini lolos ke parlemen dan menjadi anggota DPRD Sumedang periode 2019-2024.

"Yang baru nanti akan ada bimbingan dan arahan dari dewan yang lama, maupun pimpinan partai. Tujuannya agar anggota dewan yang baru ini paham apa tugas, pokok, dan fungsi mereka di parlemen. Termasuk paham juga terkait sikap partai, tentang fungsi dewan. Juga bagaimana sikap Partai Golkar di dalam pemerintahan Sumedang di periode 2018-2023," katanya. [kompas]

fokus berita : #Roy Marhendra


Kategori Berita Golkar Lainnya