08 Mei 2017

Berita Golkar - Ketua DPD Partai Golkar Nusa Tenggara Timur (NTT) Agustinus Ibrahim Medah mendaftar sebagai calon bakal calon gubernur NTT di DPD PDI Perjuangan, usai turun dari pesawat yang ia tumpangi dari Jakarta.

Kedatangan Ibrahim Medah yang merupakan Senator atau anggota DPD RI asal NTT di Sekretariat DPD PDI-P itu didampingi sejumlah pengurus DPD Partai Golkar NTT dan ratusan pendukungnya.

"Saya baru turun dari pesawat dan langsung bergerak bersama sejumlah pengurus DPD Partai Golkar NTT dan pendukung saya ke DPD PDI Perjuangan untuk mendaftar sebagai bakal calon gubernur NTT 2018 dan ingin menjalin silaturahmi serta ingin berkoalisi dengan PDI-P pada Pilgub nanti," kata Medah, Sabtu (6/5/2017) malam.

Medah mengaku bahwa ia siap mengikuti seluruh proses yang disyaratkan oleh PDI-P sampai keputusan untuk berkoalisi dan berpasangan, jika diperkenankan oleh PDI-P.

Menurut Medah, pihaknya mendaftar di PDI-P karena Golkar NTT belum memenuhi syarat untuk mengusung satu pasangan dalam Pilkada NTT 2018 mendatang. Jumlah kursi yang dimiliki Partai Golkar NTT memang hanya 11 kursi.

Adapun syarat untuk mengusung calon gubernur-calon wakil gubernur harus memiliki 13 kursi di DPRD.

Sekretaris DPD PDI-P NTT Nelson Matara mengatakan, dengan mendaftarnya Ibrahim Medah untuk bertarung dalam Pilkada NTT 2018 maka pihaknya tidak perlu mencari koalisi lagi.

Saat ini, jumlah kursi PDI-P di NTT adalah 10 kursi. Dengan demikian, jumlah kursi PDI-P dan Partai Golkar untuk mengusung cagub-cawagub sudah memenuhi syarat.

Nelson pun mengharapkan agar setiap bakal calon gubernur yang mendaftar di PDI-P mematuhi aturan yang berlaku di partai tersebut.

Meski begitu kata Nelson, PDI Perjuangan NTT masih membuka pendaftaran bakal calon gubernur dan bakal calon wakil gubernur hingga 15 Mei mendatang.[kompas]

fokus berita : #Ibrahim Medah # DPD Partai Golkar NTT


Kategori Berita Golkar Lainnya